Buku Terbaik Tahun 2021 – Betapa Indahnya Kami oleh Imbolo Mbue Setelah debutnya di tahun 2016, “ Behold the Dreamers ,” novel kedua Mbue yang menyapu dan diam-diam menghancurkan dimulai pada tahun 1980 di desa fiksi Afrika Kosawa, di mana perwakilan dari perusahaan minyak Amerika datang untuk bertemu dengan penduduk setempat, yang anak-anaknya sekarat karena malapetaka lingkungan (ladang bera, air beracun) yang ditimbulkan oleh pengeboran dan jaringan pipa.

Buku Terbaik Tahun 2021

bookcafe – Fabel kekuasaan dan korupsi yang berlangsung selama beberapa dekade ini ternyata menjadi sesuatu yang kurang jelas daripada kisah David and Goliath yang sudah dikenal tentang perusahaan sosiopat dan kehidupan yang digulungnya. Melalui mata warga Kosawa tua dan muda, Mbue membangun eksplorasi bernuansa kepentingan pribadi, tentang apa artinya menginginkan di zaman kapitalisme dan kolonialisme  mesin keinginan jahat dan tak terpuaskan ini.

keintiman oleh Katie Kitamura

Dalam novel keempat Kitamura, seorang penerjemah pengadilan yang tidak disebutkan namanya di Den Haag ditugaskan untuk secara intim menghilang ke dalam suara dan cerita penjahat perang yang hanya dapat berkomunikasi dengannya; sementara itu jatuh ke dalam keterikatan yang kacau dengan seorang pria yang pernikahannya mungkin berakhir atau tidak untuk selamanya. Prosa Kitamura yang ramping dan rapi secara elegan mematahkan konvensi tata bahasa, mencerminkan perhatian buku ini dengan garis berdarah antara keintiman — terutama antara yang tulus dan yang memaksa. Seperti novelnya sebelumnya, “A Separation,” “Intimacies” meneliti kemampuan orang-orang di sekitar kita, bukan sebagai tujuan itu sendiri tetapi sebagai lensa pada isu-isu sosial besar mulai dari gentrifikasi hingga kolonialisme hingga feminisme. Jalan yang dilintasi kehidupan di dunia, menurut buku ini, memiliki signifikansi terbesar dalam pengaruhnya terhadap orang lain.

Baca Juga : BUKU PALING KONTROVERSIAL DITERBITKAN DALAM BAHASA INGGRIS

Lagu Cinta WEB Du Bois oleh Honorée Fanonne Jeffers

“The Love Songs of WEB Du Bois,” novel pertama oleh Jeffers, seorang penyair terkenal, adalah banyak hal sekaligus: kisah masa depan yang mengharukan, pemeriksaan ras dan penggalian sejarah Amerika. Ini memotong bolak-balik antara kisah Ailey Pearl Garfield, seorang gadis kulit hitam yang tumbuh di akhir abad ke-20, dan “lagu-lagu” nenek moyangnya, penduduk asli Amerika dan Afrika-Amerika yang diperbudak yang hidup melalui pembentukan Amerika Serikat. Saat kisah mereka bertemu, “Love Songs” menciptakan potret kehidupan kulit hitam yang tak terlupakan yang mengungkapkan bagaimana masa lalu masih bergema hingga hari ini.

Tidak Ada yang Membicarakan Ini oleh Patricia Lockwood

Lockwood pertama kali mendapat pengakuan sebagai penyair di internet, dengan syair yang sangat inventif dan cabul jenis kelamin diangkat menjadi keahlian. Dalam “ Priestdaddy ,” memoarnya yang tak terhapuskan tahun 2017 tentang tumbuh di pastoran di seluruh Midwest yang dipimpin oleh ayahnya yang mencintai senjata, bermain gitar, seorang imam Katolik, dia menyebut tweeting “suatu bentuk seni, seperti patung, atau membunyikan klakson lagu kebangsaan di bawah ketiakmu.” Di sini, dalam novel pertamanya, dia menyaring kesenangan dan kekurangan hidup yang terbagi antara interaksi online dan darah dan daging, mengubah disonansi menjadi seni. Hasilnya adalah sebuah buku yang berbunyi seperti puisi prosa, sekaligus luhur, profan, intim, filosofis, kocak dan, akhirnya, sangat menyentuh.

Saat Kita Berhenti Memahami Dunia oleh Benyamin Labatut. Diterjemahkan oleh Adrian Nathan West.

Labatut dengan ahli menyatukan kisah-kisah para pemikir terbesar abad ke-20 untuk mengeksplorasi ekstasi dan penderitaan terobosan ilmiah: keuntungan besar mereka bagi masyarakat serta biaya manusia yang tinggi. Perjalanannya ke ujung terluar pengetahuan dipandu oleh matematikawan Alexander Grothendieck , fisikawan Werner Heisenberg dan kimiawan Fritz Haber , antara lain menawarkan kilasan alam semesta dengan potensi tak terbatas yang mendasari dunia yang dapat diamati, sebuah “inti gelap di jantung hal-hal” yang diputuskan oleh beberapa saksinya lebih baik dibiarkan saja. Hibrida fiksi dan nonfiksi yang luar biasa ini juga memicu gejolak dari tes benar-salah yang diperluas: Semakin jauh kita membaca, semakin kabur garis antara fakta dan fabulisme.

Trilogi Kopenhagen: Masa Kecil; Anak muda; Ketergantungan Oleh Tove Ditlevsen. Diterjemahkan oleh Tiina Nunnally dan Michael Favala Goldman. Memoar indah Ditlevsen, pertama kali diterbitkan di Denmark pada 1960-an dan 70-an dan dikumpulkan di sini dalam satu volume, merinci pendidikan kerasnya, jalur karier, dan kecanduan tanpa ampun: kisah kuat tentang perjuangan untuk mendamaikan seni dan kehidupan.

Dia bergabung dengan jajaran pekerja pada usia 14, menjadi penyair terkenal pada awal usia 20-an, dan mendapati dirinya, setelah dua pernikahan yang gagal, menikah dengan seorang dokter psikopat dan sangat bergantung pada opioid pada usia 30-an. Namun untuk semua lika-liku dramatis dalam hidupnya, buku-buku ini bersama-sama memproyeksikan kejernihan, humor, dan kejujuran yang menakjubkan, menyoroti tidak hanya realitas keras dunia tetapi juga dorongan tak terjelaskan dari diri rahasia kita.

Bagaimana Firman Disampaikan: Sebuah Perhitungan Dengan Sejarah Perbudakan Di Seluruh Amerika oleh Clint Smith. Untuk buku yang tepat waktu dan menggugah pikiran ini, Smith, seorang penyair dan jurnalis, mengunjungi situs-situs kunci sejarah perbudakan dan warisannya saat ini, termasuk Monticello karya Thomas Jefferson. Angola, Lembaga Pemasyarakatan Negara Bagian Louisiana dan pemakaman Konfederasi. Menyelingi wawancara dengan turis, pemandu, aktivis, dan sejarawan lokal yang dia temui di sepanjang jalan dengan pembacaan mendalam tentang beasiswa dan refleksi pribadi yang menyentuh, Smith mengangkat cermin untuk hubungan penuh Amerika dengan masa lalunya, menangkap campuran kuat dari niat baik, korektif yang sungguh-sungguh, ketidaktahuan yang disengaja dan distorsi yang mencolok.

Anak Tak Terlihat: Kemiskinan, Kelangsungan Hidup, dan Harapan di Kota Amerika oleh Andrea Elliott untuk memperluas seri tahun 2013 yang terkenal untuk The Times tentang Dasani Coates, seorang siswi tunawisma di New York, dan keluarganya, Elliott menghabiskan bertahun-tahun mengikuti subjeknya dalam kehidupan sehari-hari mereka, melalui tempat penampungan, sekolah, ruang sidang, dan kantor kesejahteraan.

Buku yang telah dia hasilkan dilaporkan secara intim, ditulis dengan elegan dan diliputi dengan cinta yang sengit dan pengamatan yang cerdas dari Dasani dan ibunya adalah kisah yang membakar tentang perjuangan satu keluarga dengan kemiskinan, tunawisma dan kecanduan di kota dan negara yang gagal ditangani. masalah ini dengan kemanjuran atau kasih sayang.

Juneteenth oleh Annette Gordon Reed

Buku ini menyatukan sejarah dan memoar ke dalam volume pendek yang berwawasan luas, menyentuh, dan berani. Menjelajahi kompleksitas rasial dan sosial Texas, negara bagian asalnya, Gordon-Reed meminta pembaca untuk mundur dari perdebatan sengit saat ini dan melihat sejarah yang lebih bernuansa dan kejutan yang dapat ditawarkannya. Perspektif seperti itu mudah baginya karena dia adalah bagian dari sejarah anak kulit hitam pertama yang mengintegrasikan sekolahnya di Texas Timur. Pada beberapa kesempatan, dia mendapati dirinya dijauhi oleh orang kulit putih dan kulit hitam, belajar pada usia dini bahwa melanggar garis warna dapat mengancam kedua ras.

Kehidupan Singkat dan Seni Berkobar Sylvia Plath oleh Heather Clark

Ini berani untuk melakukan biografi baru Plath, yang hidup, dan mati karena bunuh diri pada usia 30 tahun 1963, telah dipilih secara menyeluruh oleh para sarjana. Namun, penelitian yang cermat ini dan, pada lebih dari 1.000 halaman, potret memukau yang tak terduga adalah pencapaian yang monumental. Bertekad untuk menyelamatkan penyair dari karikatur anumerta sebagai wanita gila yang terkutuk dan “memposisikan ulang dia sebagai salah satu penulis Amerika paling penting abad ke-20,” Clark, seorang profesor puisi di Inggris, menyampaikan kisah pengangkutan bakat sastra yang langka dan lingkungan keluarga dan intelektual yang menggagalkan dan mendorongnya, dimeriahkan oleh kutipan dari surat, buku harian, puisi, dan prosa Plath.

“ De Gaulle ,” oleh Julian Jackson

Biografi yang luar biasa dari mantan pemimpin Prancis ini dengan cemerlang mengeksplorasi bagaimana ia berhasil mendominasi kehidupan politik negaranya selama beberapa dekade. Kisah Jackson tentang masa muda De Gaulle dan lingkungan konservatif hanya meningkatkan rasa hormat seseorang terhadap pendirian De Gaulle, pada tahun 1940, melawan pemerintah Vichy, dan kisahnya tentang tahun-tahun perang De Gaulle di London memperjelas mengapa Churchill dan Roosevelt menganggapnya hampir mustahil untuk dihadapi.

Paruh kedua buku ini yang membahas kembalinya De Gaulle ke tampuk kekuasaan selama konflik di Aljazair, dan kepresidenannya yang agak otokratis bahkan lebih menarik; bersama-sama kedua bagian membentuk argumen sebaik yang dapat dibuat seseorang untuk percaya bahwa satu individu dapat mengubah jalannya sejarah. Tetapi Jackson, dengan prosa yang agung dan pemahaman yang pasti tentang politik dan kepribadian Republik Ketiga, Keempat, dan Kelima, Ishak Chotiner

“ Segu, Sebuah Novel ,” oleh Maryse Condé

Pada tahun yang dimulai dengan percobaan kudeta, ada baiknya untuk mengingat bahwa kefanatikan dan faksionalisme telah mengancam setiap masyarakat dan sering kali juga menghasilkan cerita yang bagus. Novel Maryse Condé tahun 1984 “Segu” dibuka di ibukota kompetitif kejam Kekaisaran Bambara abad kedelapan belas, di Mali saat ini, di mana mansa yang berkuasagelisah memantau kebangkitan Islam dan kedatangan misterius penjelajah kulit putih. Griot menyanyikan eksploitasi keluarga bangsawan, Traores, yang putranya ditakdirkan untuk menderita setiap konsekuensi dari pergolakan modernitas.

Condé, yang lahir di Guadeloupe tetapi menghabiskan bertahun-tahun di Afrika Barat, adalah novelis hebat dunia Afro-Atlantik, dan “Segu,” mahakaryanya, adalah ibu dari epos diaspora. Novel ini mengikuti Traores saat mereka tersebar di seluruh dunia, dari universitas Maroko hingga ladang tebu Brasil, ditarik ke segala arah oleh ambisi, nafsu, dan kerinduan religius mereka. Condé unggul dalam membangkitkan ketegangan dunia yang terus berubah, apakah itu ambivalensi seorang pria yang terpecah antara dewa keluarganya dan kosmopolitanisme Islam atau sinisme seorang wanita campuran kaya yang menjual budak di pantai Senegal.

Terlepas dari ruang lingkup magisterialnya, “Segu” juga hangat dan bergosip, dan sama sekali tidak memiliki ikatan sentimental dengan warisan yang mengubah terlalu banyak kisah keluarga menjadi stasiun salib leluhur. Condé memiliki selera humor yang buruk yang tidak menjadi favorit, terutama dengan sebagian besar protagonis laki-lakinya, yang petualangan naifnya dan kekejaman yang linglung terutama terhadap wanita membentuk sejarah yang sulit dipahami.

“ Bohemia Atas: Sebuah Memoir ,” oleh Hayden Herrera

Saya menemukan memoar baru-baru ini saat menjelajahi rak-rak di Perpustakaan Umum Brooklyn, dan langsung tertarik oleh sampulnya: foto hitam-putih dua gadis muda, bertengger di luar jendela belakang mobil sport, yang blusnya acak-acakan dan rambut pirang menunjukkan semacam semangat bebas ningrat. Herrera dikenal karena biografi artisnya seperti Frida Kahlo dan Arshile Gorky, tetapi dalam “Bohemia Atas” dia beralih ke kisah keluarganya sendiri, klan Tawon kelas atas yang memiliki hak istimewa seperti yang kacau. Selama tahun sembilan belas empat puluhan dan lima puluhan, Herrera dan kakak perempuannya Blair, mau tak mau, disingkirkan antara orang tua mereka yang bercerai, keduanya memiliki ketampanan, temperamen yang berubah-ubah, dan narsisme yang intens.

Ibu dan ayahnya masing-masing menikah lima kali sering mengabaikan gadis-gadis itu, memperlakukan mereka sebagai jauh kurang signifikan daripada pemenuhan artistik atau seksual mereka sendiri, yang pengejarannya membawa mereka melalui lingkaran seni yang sopan di Cape Cod dan New York, Mexico City dan Cambridge. Herrera menceritakan sejarah budaya yang menarik dari lingkungan tertentu, tetapi yang paling mempengaruhi adalah kemampuannya untuk menyalurkan, secara detail, kehidupan seorang anak yang kesepian yang mencoba memahami dunia di sekitarnya.

Nada suaranya menunjukkan keterpisahan, tetapi saya sering merasa itu sangat mengharukan. “Blair dan saya tidak menghabiskan banyak waktu dengan ibu kami sejak musim gugur 1948 ketika, setelah mengantar kami ke kereta untuk pergi ke sekolah asrama di Vermont, dia pergi ke Meksiko untuk bercerai,”. “Setiap kali ibu kami muncul, dia membawa hadiah dari Meksiko, hewan yang terbuat dari tanah liat atau blus bersulam untuk Blair dan aku. Dia selalu membuat semuanya terdengar indah. Dia seperti sinar matahari. Blair dan aku bergerak ke arahnya seperti dua Icarus, tapi kami tidak pernah menyentuh sinar keemasannya.” Ini adalah buku yang indah.

“ Hidup Tanduk Pos! ,” oleh Vigdis Hjorth, diterjemahkan oleh Charlotte Barslund

Vigdis Hjorth “Hidup Tanduk Pos!”sebuah novel yang cepat dan sangat lucu tentang keputusasaan eksistensial, komitmen kolektif, dan layanan pos Norwegia menyemangati saya selama tahun yang aneh dan bergolak ini. Ellinor, narator novel, adalah konsultan hubungan masyarakat berusia tiga puluh lima tahun yang proyek dan hubungannya ditandai dengan ketidakterikatan yang suram dan mantap. Ketika rekannya, Dag, meninggalkan kota, Ellinor dengan enggan mewarisi salah satu kliennya: Postkom, Persatuan Komunikasi dan Pos Norwegia, yang ingin melawan arahan UE yang akan mengantarkan persaingan dari sektor swasta. Bagi Ellinor, proyek dimulai dengan berderit; secara bertahap, dia tersapu.

BukuHasilnya adalah semacam kebangkitan pribadi keinginan yang baru ditemukan untuk hidup, terhubung, dan berkomunikasi dan perlakuan yang benar-benar mencekam terhadap kebosanan birokrasi. “Hidup Tanduk Pos! ” kaya dengan pertanyaan politik dan filosofis, dan lembut dengan penyampaiannya. Mereka tiba dalam bentuk entri buku harian disosiatif, pertukaran hadiah Natal yang canggung, dan deskripsi mainan seks paling kesepian di dunia (“ia telah membeli model paling populer secara online, model dengan peringkat tertinggi”). Ada juga benang panjang yang diceritakan oleh seorang pekerja pos, yang membuat narasi tertanam yang indah dan hampir mistis.

Share this:

Buku Terbaik Tahun 2021
Tagged on: