BUKU PALING KONTROVERSIAL DITERBITKAN DALAM BAHASA INGGRIS -“Kontroversial” bisa menjadi hal yang sulit diukur, dan itulah mengapa daftar ini bukan sekadar daftar buku yang paling sering dilarang. Jika tidak, seri buku anak-anak dengan sihir akan ada di sini untuk beberapa kali berbagai sekolah dan organisasi keagamaan mencoba untuk menyingkirkannya.

BUKU PALING KONTROVERSIAL DITERBITKAN DALAM BAHASA INGGRIS

bookcafe – Namun, secara keseluruhan, sebagian besar orang tidak menganggap konten itu kontroversial.Hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang karya-karya yang saya kumpulkan di bawah ini. Saya mencoba untuk memilih buku-buku yang menyebabkan kemarahan nyata dan meluas pada saat diterbitkan, sering kali terlibat dalam uji cabul atau menimbulkan risiko serius bagi penerbit dan penulis.

Baca Juga : Buku – Buku Terbaik Tentang Nasionalisme Skotlandia

Daftar ini untuk judul bahasa Inggris. Namun, saya tidak dapat menulis artikel tentang “buku-buku paling kontroversial” dan tidak memasukkan satu yang paling menonjol: 120 Days of Sodom karya Marquis de Sade yang mengerikan . Ditulis pada tahun 1785 ketika dia dipenjarakan di Bastille, itu diterbitkan dalam bentuk yang belum selesai pada tahun 1904.

Buku ini berfokus pada empat pria kaya, hedonistik yang hidupnya turun ke pesta pora yang meningkatkan kebejatan, termasuk pedofilia, coprophagia, dan penyiksaan ekstrem yang berpuncak pada pembunuhan. Tidak mengherankan jika de Sade sendiri menyebutnya “kisah paling tidak murni yang pernah diceritakan sejak dunia dimulai.”

1. SATAN’S VERSES OLEH SALMAN RUSHDIE

Yang ini memicu kontroversi serius. Diterbitkan pada tahun 1988 sebagai novel keempat Rushdie, novel ini menampilkan dua Muslim India bernama Gibreel dan Saladin yang terjebak di pesawat yang dibajak. Ketika meledak, mereka secara ajaib diselamatkan – tetapi Gibreel menganggap persona malaikat Jibril dan Saladin sebagai iblis. Maka dimulailah hubungan yang cukup beracun dengan efek jangka panjang pada keduanya.

Salah satu fitur dari novel ini adalah visi mimpi fiksi tentang kehidupan Nabi Muhammad, dan di sinilah kontroversi muncul. Judul diambil dari sebuah insiden dalam buku di mana Nabi tampaknya menerima wahyu dari Setan, yang dikira Tuhan, mengatakan kepadanya untuk menyembah al-Lat, al-Uzzat, dan Manat. Ketiganya adalah dewi dari masa pra-Islam politeistik.

Peristiwa lain di dalam buku yang menyebabkan pelanggaran adalah adegan di mana sejumlah pelacur berdandan sebagai istri Nabi, dan seorang sahabat Nabi yang menyatakan bahwa dia telah mengubah bagian-bagian dari Quran yang dia ragukan karena telah didiktekan kepadanya.

Buku ini menerima ulasan kritis yang positif, yang terpilih untuk Man Booker Prize. Harold Bloom juga menyebutnya “pencapaian estetika terbesar Rushdie.” Namun, banyak Muslim memandang buku itu sebagai penghujatan. Pada tahun 1989, Ayatollah Khomeini dari Iran mengeluarkan fatwa (dengan motivasi yang sangat mencurigakan, berpotensi politis daripada motivasi agama) yang memerintahkan kematian Rushdie; meskipun ini berakhir pada tahun 1998, secara teknis tetap ada .

Rushdie menjadi sasaran perlindungan polisi . Banyak toko buku di AS dan Inggris dibom, demonstran memimpin pembakaran buku , dan banyak negara di timur dilaranggrosir buku. Ada kematian: beberapa demonstrasi berakibat fatal , dan penerjemah bahasa Jepang Rushdie Hitoshi Igarashi dibunuh pada tahun 1991 . Penerjemah Italia dan Norwegia juga terluka parah.

Jelas akan sulit untuk melebih-lebihkan tingkat kontroversi yang disebabkan oleh penerbitan buku tersebut. Namun, banyak hal telah berubah secara signifikan dalam kurun waktu 30 tahun. Meskipun The Satanic Verses masih terkenal, umumnya gagal untuk menimbulkan tingkat kemarahan yang sama; fatwa tersebut pada dasarnya tidak aktif, menurut pendapat Rushdie sendiri, dan tidak ada perkembangan yang signifikan selama setidaknya lima tahun.

2. LOLITA OLEH VLADIMIR NABOKOV

Populer dengan sendirinya, sejumlah versi film yang dipublikasikan telah membantu melambungkan novel tahun 1955 ini menjadi bintang. Ini berpusat pada “Lolita,” seorang gadis Amerika berusia 12 tahun yang menghabiskan sebagian besar bukunya terjebak dalam hubungan pedofilia dengan ayah tirinya Humbert Humbert. Nabokov awalnya berjuang untuk menemukan penerbit: Viking, Simon dan Schuster, Doubleday, dan banyak lainnya menolaknya. Akhirnya ia terpaksa mencetaknya melalui French Olympia Press, yang sebagian besar menerbitkan erotika.

Dibandingkan dengan The Satanic Verses , reaksi internasional mungkin tampak tidak terdengar. Inggris dan Prancis sama -sama melarang buku itu , tetapi masing-masing tidak lebih dari beberapa tahun. Menariknya, tidak seperti buku-buku lain dalam daftar ini, kontroversi seputar Lolitabisa dibilang tumbuh (di beberapa daerah) bukannya berkurang seiring berjalannya waktu. Ini adalah buku yang ditulis dengan indah, penuh dengan sindiran sastra dan prosa yang indah.

Namun, subjeknya tentu saja sangat mengganggu, dan saya pikir cukup adil untuk mengatakan bahwa pembaca modern lebih sensitif terhadap pelecehan seksual terhadap Lolita daripada pembaca tahun 1950-an. Banyak kritikus abad ke-20, seperti Lionel Trilling,

menganggap Humbert sebagai karakter yang simpatik, dan tidak membantah klaimnya sendiri bahwa Lolita yang memulai hubungan mereka; dalam beberapa dekade terakhir, bagaimanapun, para kritikus telah menunjukkan betapa tidak dapat diandalkannya narasi Humbert, dan banyak yang secara eksplisit menyebutnya sebagai pemerkosa – sesuatu yang kurang umum setelah publikasi langsungnya.

3. CHOCOLATE WAR OLEH ROBERT CORMIER

Keluar pada tahun 1974, Cormier’s The Chocolate War adalah salah satu novel paling awal yang telah diakui diterbitkan dalam penunjukan YA. Ini menceritakan kisah Jerry – seorang siswa berusia 14 tahun di sebuah sekolah menengah Katolik yang terlibat dalam konflik antara fakultas dan perkumpulan rahasia sekolah. Pikirkan elemen Lord of the Flies dan A Kedamaian Terpisah .

Buku ini sering ditantang karena penggambarannya tentang seks, bahasa, dan kekerasan, keluhan umum dalam hal sastra dewasa muda. Itu telah dilarang (pada satu titik atau lainnya) di setidaknya empat belas negara bagian dan ditantang di sejumlah negara bagian lainnya. Yang terbaru tampaknya terjadi pada tahun 2007.

Meskipun keadaan telah tenang sejak saat itu, Cormier, secara umum, adalah seorang penulis yang kontroversial. Buku-bukunya dikritik berkali-kali karena isinya, tetapi tanggapannya sendiri adalah bahwa “anak-anak dapat menyerap jenis buku saya karena mereka tahu hal semacam ini terjadi dalam hidup.”

4. TROPIC OF CANCER OLEH HENRY MILLER

Ini pada dasarnya adalah buku yang melanggar undang-undang kecabulan Amerika Serikat, seperti yang dilakukan Lady Chatterley’s Lover untuk Inggris.

Tropic of Cancer diterbitkan pada tahun 1934 dan merupakan akun semi-otobiografi kehidupan Miller, menampilkan banyak adegan seks eksplisit. Publikasi asli berada di Prancis; Layanan Bea Cukai AS melarang impornya, dan upaya hukum agar Miller diakui sebagai “penulis serius” gagal. Buku itu tidak diterbitkan di Amerika sampai tahun 1961, oleh Grove Press.

Segera, ada sejumlah tuntutan hukum, dengan 60+ tuntutan diajukan di 21 negara bagian atas penjual buku yang menyimpannya. Sejumlah pengadilan negara bagian memutuskannya sebagai cabul dan menegakkan larangan tersebut , tetapi itu berlanjut ke Mahkamah Agung pada tahun 1964, di mana Grove Press akhirnya menang dalam kasus Grove Press, Inc vs Gerstein. Sejak itu novel ini sering disebut-sebut sebagai salah satu karya sastra terbaik abad ke-20.

Meskipun Kanada dan Finlandia juga melarang buku itu, ada – mungkin mengejutkan – reaksi balik terbatas dari negara lain. Inggris akhirnya memutuskan untuk tidak melarang buku tersebut, terutama karena banyak tokoh sastra terkemuka (termasuk TS Eliot) bersedia mengadvokasi kelebihannya. Bagaimanapun, Inggris memiliki buku-buku cabulnya sendiri yang perlu dikhawatirkan, yang membawa kita ke …

5. BELOVED LADY CHATTERLEY OLEH DH LAWRENCE

Ini pada dasarnya adalah OG dari buku-buku kontroversial, yang menyebabkan riak tidak hanya di Inggris, tetapi juga di sejumlah negara lain. Kisah Lawrence tahun 1928 melacak Lady Chatterley, yang suaminya menjadi impoten karena cacat. Dia akhirnya memulai perselingkuhan dengan penjaga kebunnya, Oliver. Isyarat buku senonoh dan seks perzinahan eksplisit.

Saya pribadi dapat mengkonfirmasi bahwa pada tingkat sastra, buku ini adalah sampah. Ini membosankan, terbelakang, dan terlalu sering menggunakan kata “usus” sehingga jika Anda memiliki satu pon untuk setiap contoh, Anda akan menjadi Jeff Bezos.

Namun, dilarang di enam negara – Inggris, Australia, Kanada, Jepang, AS, dan India – tampaknya agak keras. Versi unexpurgated tidak dapat diterbitkan di Inggris sampai tahun 1960 , 30 tahun setelah kematian Lawrence dan 32 tahun setelah pertama kali diterbitkan di Italia.

Ini memunculkan tengara R v Penguin Books Ltd pengadilan, yang menguji Undang-Undang Publikasi Cabul yang baru disahkan tahun 1959. Jika dapat dibuktikan bahwa karya tersebut memiliki “nilai sastra”, karya itu akan diizinkan untuk lolos tanpa cedera; sejumlah saksi, termasuk EM Forster dan Raymond Williams, dipanggil untuk bersaksi. Itu akhirnya dinilai “tidak cabul” dan ini membuka jalan bagi relaksasi undang-undang publikasi.

6.  FOREVER OLEH JUDY BLUME

Novel Blume berada di nomor tujuh dalam daftar 100 Buku Paling Sering Ditantang oleh Asosiasi Perpustakaan Amerika, 1990–2000 . Mengingat itu keluar pada tahun 1975, itu setidaknya 25 tahun kontroversi Itu semua tergantung pada penggambaran buku tentang seks dan seksualitas remaja.

Katherine yang berusia delapan belas tahun dan pacar barunya, Michael, sadar bahwa seks adalah sesuatu yang harus mereka kendalikan dalam hubungan mereka; diskusi jujur ​​mereka tentang kehilangan keperawanan, serta penggunaan kontrasepsi Katherine, telah menyebabkan novel tersebut dilarang di banyak sekolah menengah. Meskipun tidak lagi kontroversial – banyak novel YA saat ini berpusat pada penggambaran seks yang aman – novel ini tetap agak terkenal karena asosiasi historisnya dengan bacaan terlarang.

7. ULYSSES OLEH JAMES JOYCE

Pertama kali diterbitkan sepenuhnya pada tahun 1922, novel Joyce menikmati reputasi sebagai salah satu karya sastra terkemuka abad ke-20. Itu diterbitkan di Prancis, yang merupakan tren yang mungkin Anda perhatikan dengan banyak buku di daftar ini. Konten tersebut dianggap kontroversial karena, sekarang, pembaca akan mengetahui alasan yang cukup standar: bahasa cabul dan konten seksual.

Menariknya, bagaimanapun, ada juga sedikit kontroversi penerbitan di sini. Sejarahnya cukup rumit: ada lebih dari 18 edisi , masing-masing berusaha untuk memperbaiki kesalahan dari versi sebelumnya (edisi pertama memiliki lebih dari 2000 kesalahan), tetapi sering menambahkan lebih banyak dalam prosesnya.

Edisi 1984 oleh Hans Gabler adalah salah satu edisi tersebut. Usahanya untuk menciptakan teks yang sempurna melibatkan penambahan banyak versi dan manuskrip dari tempat yang berbeda, yang menyebabkan banyak erosi dan ambiguitas tekstual. Kritikus menuduhnya menyimpang dari niat awal Joyce, serta dimotivasi oleh keinginan untuk mengamankan hak cipta baru dan royalti terkait.

Ini memuncak pada tahun 1988, ketika John Kidd menerbitkan sebuah artikel di The New York Review of Books yang menuduh Gabler telah membuat setidaknya 2000 kesalahan dan – di beberapa tempat – bahkan tidak mengikuti manuskrip apa pun saat membuat edisinya sendiri.

Perlakuan Gabler terhadap ejaan, tanda baca, dan aksen Joyce semuanya mendapat kecaman. Beberapa kesalahan benar-benar mengerikan, seperti mengubah Harry Thrift (nama orang sungguhan) menjadi “Shrift.” Secara keseluruhan, Kidd akhirnya mengisi 174 halaman dengan kritik terhadap Gabler. Edisi tersebut akhirnya ditarik dari publikasi pada 1990-an.

8. PURPLE OLEH ALICE WALKER

Novel Alice Walker tahun 1982 menceritakan kisah Celie, seorang gadis Afrika-Amerika yang tumbuh pada paruh pertama abad ke-20. Dia juga memiliki hubungan dengan penyanyi blues wanita, Shug. Buku itu langsung mendapat pujian kritis, memenangkan Hadiah Pulitzer 1983 untuk Fiksi – dengan Walker menjadi wanita kulit hitam pertama yang menang.

Namun, penggambaran kekerasan eksplisit, seks, dan bahasa yang buruk telah menimbulkan kontroversi, serta menampilkan hubungan sesama jenis. Sejauh mana novel tersebut terlibat dalam representasi stereotip laki-laki kulit hitam yang rentan terhadap kekerasan juga telah dipertanyakan .

Tidak seperti kebanyakan novel lain dalam daftar ini, novel ini kembali menjadi berita baru-baru ini untuk kontroversi yang lebih baru juga. Seyi Omooba, seorang aktris Kristen, awalnya dipilih untuk memerankan Celie dalam produksi The Color Purple yang diadakan oleh Leicester’s Curve Theatre pada tahun 2019; dia akhirnya dijatuhkan karena komentar homofobik yang dia duga diposting di Facebook. Dia kemudian memilih untuk menggugat teater, mengklaim diskriminasi agama dan pelanggaran kontrak.

9. THE CATCHER IN THE RYE OLEH JD SALINGER

Novel Salinger tahun 1951 telah mencapai cukup banyak status kultus-klasik sebagai ikon kecemasan remaja. Setiap tahun, satu juta kopi masih terjual , dan lebih dari 65 juta telah terjual secara total. Buku ini menceritakan kisah Holden Caulfield yang berusia 16 tahun, yang renungannya tentang tema-tema seperti kepolosan dan identitas tampaknya memiliki daya tarik abadi (jika, dari sudut pandang saya, tidak dapat dijelaskan) bagi banyak pembaca.

Share this:

Buku Paling Kontroversial Diterbitkan Dalam Bahasa Inggris
Tagged on: