ULASAN BUKU: ‘Landslide’ Karya Michael Wolff Mencakup Hari-hari Terakhir Kepresidenan Trump – “Sama gilanya seperti yang Anda bayangkan tahun-tahun Trump terakhir ini, Anda telah menerima dimana dunia naik turun, potret yang ditawarkan Wolff belasan kali lebih buruk.”

ULASAN BUKU: ‘Landslide’ Karya Michael Wolff Mencakup Hari-hari Terakhir Kepresidenan Trump

 Baca Juga : Review Buku Yang Berjudul Berani Tidak Disukai

bookcafe – Ketika saya menyelesaikan kisah Trumpian terbaru Michael Wolff, saya menemukan diri saya mengingat salah satu episode paling menakutkan dari masa kecil saya, mencoba The Barrel Ride di Coney Island. Kadang-kadang disebut Rotor Ride , kemudian lebih tepat dinamai Lubang Neraka. Berkat dosis penolakan yang sehat, saya lupa bagaimana saya diikat, tetapi ketika tong raksasa berputar dan berputar, lantai jatuh dan hidup saya berada di tangan gaya sentripetal.

Jadi saya akan menggumamkan versi saya dari Bibliosentris The American Association of Independent Book Reviewers’ dan secara resmi memperingatkan Anda: Masukkan “Longsor” dengan risiko Anda sendiri. Atau seperti yang disarankan oleh iklan tahun 1975 untuk United Negro College Fund: Pikiran adalah hal yang buruk untuk disia-siakan. Dan setelah “Landslide,” milik saya tertatih-tatih. Ini adalah Lubang Neraka Trumpian yang ditawarkan Wolff kepada kita. Menyelam jauh ke dalam kultus gila Trump. Ada sekelompok pengacara buruk di sebelah kiri Anda dan Mr. Pillow di sebelah kanan Anda, dan lantai di bawah Anda hampir menghilang.

Karena sama gilanya dengan yang Anda bayangkan tahun-tahun Trump terakhir ini, sebanyak yang Anda terima dengan dunia di mana naik turun, dan kebenaran selalu bisa dinegosiasikan, potret yang ditawarkan Michael Wolff belasan kali lebih buruk.

Jika seorang pria pantas mendapatkan rahasianya sendiri, itu adalah Donald Trump. Seorang Wolff bersenjata dan berbahaya dan bertekad untuk mengingatkan kita tentang begitu banyak fakta alternatif yang membentuk realitas Trumpian. Tidak sesaat pun Anda bisa melupakan raja gila, kastil terinfeksi COVID, dan kerajaan itu sendiri dibangun di atas pasir hisap. Gelarnya, “Longsor,” mencerminkan khayalan raja gila bahwa ia memenangkan masa jabatan kedua dengan mayoritas yang sangat menentukan. Pembacaan tambahan dari judul itu mengingatkan kita pada rumah-rumah yang dibangun di lereng tajam Hollywood Hills, hanya menunggu hujan yang membawa bencana dan lumpur yang menyertainya untuk membuat mereka meluncur. Tidak ada istirahat bagi yang lelah, karena delusi, kebohongan dan trauma yang dihasilkan tidak pernah berakhir:

“Kami menang,” Presiden Donald J. Trump mengatakan kepada para pemberontak Stop The Steal ragtag law-and-orderless pada 6 Januari 2021. “Menang telak.” Dan karena seseorang pasti telah memberitahunya tiga jimat: “Ini benar-benar longsor.”

Wolff telah menjelaskan sebelumnya, dengan “ Fire and Fury ”, bahwa dia bukan tipe jurnalis biasa, bibliografi di belakang jurnalis. Dia tidak menyesal tentang metodenya: Anda harus percaya padanya bahwa dia punya teman, banyak teman di tempat tinggi, dengan kenangan yang luar biasa. “Ini adalah buku ketiga yang saya tulis tentang Donald Trump selama bertahun-tahun. Ini adalah kronik yang membuat saya berhubungan dekat dengan hampir setiap fase Gedung Putih Trump dan dengan hampir setiap anggota pemeran karakter yang berputar di sekelilingnya. Banyak dari mereka, di Sayap Barat, kampanye, dan di Partai Republik yang lebih besar, telah berkontribusi pada akun ini, termasuk Donald Trump sendiri.”

Tetapi jika Anda ingin memeriksa, yah, Anda hanya perlu mengambil kata-kata Wolff untuk itu: “Banyak yang telah mendiskusikan peristiwa ini dengan saya telah meminta untuk tetap anonim karena alasan yang akan terlihat dari kisah ini.”

Wolff menawarkan gambaran tempat suci dan memberikan analisis yang jauh berbeda dari yang ditawarkan oleh begitu banyak komentator Trump: bahwa Presiden memimpin serangan strategis dan terkoordinasi terhadap demokrasi kita. Trump, arsitek jahat dari fasisme Amerika yang baru.

“Mungkin, dia memiliki pemahaman yang lebih baik tentang permainan yang lebih besar, di luar apa yang bisa dilihat orang lain. Itu selalu menjadi bagian dari dugaan penjelasan yang lebih tinggi, bahwa dia sedang bermain catur tiga dimensi. Tapi saran ini duduk canggung, untuk sedikitnya, dengan logika biner konstan: dia menyukai sesuatu atau dia tidak menyukai sesuatu; seseorang menyukainya atau tidak menyukainya; itu baik untuknya atau itu buruk baginya; dia tahu apa yang dia tahu dan tidak tahu atau tertarik pada apa yang tidak dia ketahui. Tapi mungkin jawabannya di luar logika. Kecerdasan emosionalnya adalah tentang kinerja.Dia adalah pemain sirkus, kepribadian promotor utama, massa daripada kelas, dengan rasa jenius tentang bagaimana memuaskan penonton. Dia adalah seorang aktor yang memerankan karakter Donald Trump, melakukan apa yang dia pikir akan dilakukan karakter itu, apa yang paling menarik bagi penonton karakter itu — apa yang akan mendapat peringkat. Anda bisa mengabaikan semua hal lain tentang dia, tetapi Anda tetap harus menghormati itu.” [Penekanan ditambahkan]

Pada tahun 2016, beberapa mengaitkan kecemerlangan politik yang ajaib dan sebelumnya tidak dihargai dengan kandidat Trump ketika mereka menyaksikannya menyingkirkan satu demi satu lawan utama Partai Republik. Tapi inilah yang terjadi di balik layar dalam pertempuran kampanye 2020-nya dengan mantan Wakil Presiden Joe Biden:

“Balapan 2020 akan memasuki bulan-bulan musim panas yang penting. Joe Biden berlindung di ruang bawah tanahnya sementara presiden menanggung semua kesedihan karena COVID-19, dan tanpa aksi unjuk rasa. Tetapi menyerang Joe Biden, benar-benar membantainya karena hanya Trump yang percaya dia bisa, adalah apa yang Dems ingin dia lakukan – jadi dia tidak akan melakukannya. Dia tidak sebodoh itu.

“Brad Parscale, manajer kampanye yang ditunjuk keluarga Trump, yang telah membangun salah satu mesin uang politik terbesar dalam sejarah, kampanye Cadillac sejati, melihat angka jajak pendapat tenggelam dan semuanya berjalan ke selatan karena Donald Trump takut untuk menyerang. Karena Demokrat mempermainkannya.

“Jared Kushner, menantu presiden dan kekuatan di balik layar dalam kampanye, mengatakan kepada Parscale untuk menelepon … Parscale memohon [Karl] Rove untuk datang ke Washington secepatnya. Dia harus duduk bersama presiden. Para Dem sedang bercinta dengan kepalanya. Strategi Dem sangat kejam. Trump dan partai membutuhkannya.”

Di Kantor Oval, “Rove yang tercengang menemukan lima belas orang di sana. Rove telah menghabiskan delapan tahun di kantor dekat Oval ketika itu adalah tempat formal dan tujuan tertentu. Ini adalah stasiun bus … Ada Parscale dan Kushner; Ronna McDaniel, kepala Komite Nasional Partai Republik yang dipilih Trump; Mark Meadows, kepala staf yang baru diangkat; Dan Scavino, yang mengelola akun Twitter presiden; Hope Hicks, penasihat pribadi presiden dan pemegang tangan; dan banyak orang lain yang tidak diketahui Rove.”

Wolff dengan cepat menyatakan bahwa itu adalah kegilaan dan khayalan, dan bukan skema Machiavellian yang dalam dan terampil yang terletak di jantung pendekatan Trump untuk mempertahankan kekuasaan:

“Presiden … telah memahami bahwa Demokrat ingin dia menyerang Biden untuk melemahkan dan menghancurkannya. Dan kemudian, ketika dia telah menghancurkan ‘Sleepy Joe’ karena hanya Trump yang bisa, rencana Demokrat, dia memiliki otoritas super rahasia, adalah untuk menggantikan Biden sebagai calon dengan … Andrew Cuomo. Gubernur New York telah memimpin bantahan televisi harian yang populer terhadap tanggapan COVID Gedung Putih – penghinaan terus-menerus terhadap presiden.

“’Karena,’ kata presiden yang gelisah, merendahkan suaranya, ‘ini semua dikoordinasikan oleh keluarga Obama. Dan,’ Trump menambahkan, lebih gelap ‘ada kemungkinan yang sangat bagus bahwa Michelle akan mendapatkan tiket Cuomo sebagai Wakil Presiden.’ [Penekanan ditambahkan]

“‘Ya Tuhan, dari mana dia mendapatkan ini?’ Rove bertanya pada Parscale saat dia sedang ditunjukkan. “Sean Hannity.” ‘Sean Hannity?’ Rove mengulangi, tidak percaya bahwa pembawa berita Fox News, dengan teori konspirasinya yang luar biasa, mendikte jalannya kampanye presiden. ‘POTUS percaya,’ kata Parscale yang tak berdaya. ‘Jika Anda bisa menelepon Hannity dan menyuruhnya berhenti, itu mungkin bagus.’”

Agak ironis mengingat apa yang terjadi dengan Cuomo.

Dan kemudian ada saat ketika beberapa konsultan politik menjelaskan kepada Trump dan timnya bahwa Biden mendapatkan dukungan publik yang besar dengan menyoroti perlunya menghadapi epidemi COVID; menyarankan bahwa itu akan membantu Presiden jika dia mendukung masking:

“Presiden yang cemberut itu menggali lebih keras. ‘Saya tahu orang-orang saya. Mereka tidak akan memilikinya. Mereka tidak percaya. Tidak ada mandat topeng!’ Dia mengepalkan bahunya dan mengangkat tangannya untuk menangkis mandat topeng, seluruh tubuhnya tampak memberontak pada gagasan itu. Meadows, empat bulan dalam peran kepala staf barunya, memahami fobia COVID presiden dan sekarang dengan sukarela mengiyakannya: “Sebuah mandat topeng? Orang-orang akan menjadi gila.”

“Tapi presiden tiba-tiba berubah dari masam menjadi senang. Dan inspirasi! Dia punya cara lain untuk menangani COVID. Jika Demokrat menggunakan COVID untuk melawannya, dia akan menggunakannya untuk melawan mereka: mereka bisa saja menggunakan COVID sebagai alasan untuk menunda pemilihan. ‘Orang-orang tidak bisa pergi ke tempat pemungutan suara. Ini darurat nasional. Benar?’ Dia melihat sekeliling ke semua orang untuk persetujuan mereka – dan untuk selamat atas idenya yang hebat. [Penekanan ditambahkan]

“Sering ada momen hening sejenak dan pengambilan napas kolektif setiap kali Trump, dengan frekuensi yang mengkhawatirkan, pergi ke tempat yang tidak diinginkan atau diimpikan oleh siapa pun.

“Meadows yang enggan melakukan: ‘Mr. Presiden, tidak ada prosedur untuk itu. Tidak akan ada preseden atau mekanisme konstitusional. Tanggalnya sudah ditentukan. Selasa pertama…’ Suara manis Meadows North Carolina diwarnai dengan kepanikan.

“Eh. Tapi bagaimana dengan—?”

“Saya khawatir — tidak, Anda tidak bisa. Kami tidak bisa.”

“Aku yakin mungkin ada jalan, tapi… yah…”

“Minggu depan, presiden membicarakan penundaan atau penghindaran atau entah bagaimana melewati pemilu lagi. Kali ini pada sesi persiapan debat di klub golfnya di Bedminster, New Jersey.

“Saya sedang berpikir untuk membatalkannya,” kata Trump, seolah tanpa banyak berpikir.

“Persiapan?” kata Christie.

“Tidak, pemilihan – terlalu banyak virus.”

“’Yah, Anda tidak bisa melakukan itu, Bung,’ kata Christie, mantan pengacara AS, setengah tertawa. ‘Kamu tahu, kamu tidak bisa mendeklarasikan darurat militer. Christie melanjutkan: ‘Kamu tahu itu, kan? Itu mengkhawatirkan dan canggung bahwa dia mungkin tidak melakukannya. ”

Dengan setiap kecelakaan kampanye tambahan, lokasi konvensi yang berubah, Parscale mempromosikan Tulsa, bencana reli Oklahoma ketika permintaan tiketnya yang dibanggakan secara luas berubah menjadi ribuan dan sebagian besar arena kosong, Trump berada di samping dirinya sendiri:.

Wolff merinci penderitaannya yang semakin meningkat: “George Floyd membunuhnya. Seminggu setelah pembunuhan Floyd yang disebabkan oleh seorang polisi Minneapolis berlutut di lehernya, memicu protes massal di seluruh negeri, presiden, untuk menunjukkan kekuatannya, telah berjalan melintasi Lafayette Park ke Gereja St. John dengan para jenderalnya — taman dibersihkan pemrotes dengan gas air mata dan tindakan pengendalian kerusuhan lainnya — dan dia telah dibunuh untuk itu. Dia tampak lemah. Dan bukan hanya media yang lemah tentang dia — Tucker Carlson di Fox menyebutnya lemah dan tidak efektif. Terlebih lagi, dia sedang dikacaukan oleh Departemen Kehakiman dan jaksa agungnya sendiri, lumpuh, takut untuk bergerak, Bill Barr, seperti orang bodoh, tapi ternyata tidak berharga, seperti Jeff Sessions, pria yang dia gantikan. menjadi tidak berharga…”

Memperbaiki pagar, membuat koreksi arah, mengevaluasi kembali strategi selalu digantikan oleh kemarahan dan kebencian: “‘Saya terbunuh di Tucker dan kami tidak melakukan apa-apa,’ dia duduk di Ruang Oval dan berteriak pada Mark Meadows , mantan anggota Kongres Carolina Utara, hanya beberapa bulan dalam pekerjaannya sebagai kepala staf keempat Trump, dan penasihat Gedung Putih Pat Cipollone, salah satu target Gedung Putih favorit Trump untuk ejekan dan pelecehan …

“Cipollone mengatakan mereka memiliki banyak hal. ‘Saya tidak peduli apa yang Anda lakukan, saya ingin mereka di penjara. Mereka harus mendapatkan sepuluh tahun penjara karena menjatuhkan patung. Dan Walikota Wheeler itu…’ —walikota Portland — ‘benar-benar pecundang. Tidak bisakah kita mengirim Penjaga saja?’ … Cipollone, tergagap, mencoba menjelaskan prosedur untuk mempekerjakan pasukan Garda Nasional. ‘Kamu telah mengatakan hal itu kepadaku selama berminggu-minggu. Aku akan terbunuh. Tucker berbicara dengan jutaan orang. Tapi Anda dan Barr dan semua “pengacara hebat” saya tidak melakukan apa-apa. Matikan itu! Tangkap mereka! Lakukan apa yang harus kamu lakukan! Saya memiliki pengacara terburuk. Dapatkan radikal terkunci! Kalian bahkan tidak bisa melakukan itu! Apa yang salah denganmu? Saya harus melakukan semuanya sendiri.’”

Trump mengalami kebingungan terus-menerus, tidak dapat memisahkan Kepresidenan dari kebutuhan dan keinginan pribadinya: “Pilar tematik Gedung Putih Trump adalah bahwa Departemen Kehakiman bekerja untuk presiden dan bahwa independensinya adalah malarkey Demokrat dan tamparan di menghadapi Trump. Membungkuk DOJ adalah pertarungan yang terus dia lakukan — memecat kepala FBI James Comey di bulan-bulan awal pemerintahannya, memecat jaksa agung pertamanya, Jeff Sessions, pada 2018, menghalangi penyelidikan Mueller, dan, akhirnya, di Bill Barr, mendapatkan sentuhan lembut yang mudah. Namun dominasi total atas birokrasi DOJ yang luas menghindarinya, kantong-kantong perlawanannya merupakan penghinaan pribadi. Itu adalah tic khusus Trump: kemarahan atas pengacara yang tidak mau melakukan apa yang dia inginkan.”

Wolff menggandakan dan tidak bisa menahan diri untuk mengirim tendangan voli ke semua orang yang membayangkan Trump memiliki “rencana dan strategi dan niat eksplisit” dan mengarahkan “upaya yang diperhitungkan untuk melakukan apa saja untuk tetap menjabat.”

“Tetapi bagi mereka yang melihat Trump dari dekat,” – dan cukup adil untuk berasumsi bahwa dia berbicara tentang dirinya sendiri dan orang-orang dalam yang mempercayainya – “bahkan bagi mereka yang percaya bahwa dia sangat bersalah atas banyak hal, ini tidak dimengerti sama sekali. . Sebaliknya, sebaliknya: Sejak awal intrusi Trump ke dalam kehidupan politik Amerika, dunia liberal yang berjuang, tertib, berorientasi pada hasil, dan medianya tidak dapat memahami kecerobohan dan ketidaktahuannya atau memahaminya atau para pendukungnya dengan ukuran politik standar apa pun. Oleh karena itu, apa yang mungkin tampak gila dan merusak diri sendiri sebenarnya adalah sebuah rencana. Politik tidak bisa menjadi lelucon atau lelucon murni, bukan? ”

Longsor adalah versi Wolff dari mandi es atlet pro. Perendaman yang mengejutkan menjadi kenyataan yang dingin, semoga korektif. Tapi tidak seperti ruang ganti NBA atau NFL, tidak ada yang sementara tentang perawatan ini. Halaman demi halaman menawarkan kejatuhan lain, dan serangan mengerikan lainnya terhadap penilaian politik kita yang biasa. Banyak dari kita mendambakan keteraturan dan rasionalitas: kita menginginkan, bahkan membutuhkan dunia untuk masuk akal. Dan, dapat dimengerti bahwa kita membayangkan bahwa orang-orang yang berhubungan dengan kita berperilaku dengan cara yang masuk akal. Kami terutama ingin mereka yang memiliki kekuatan luar biasa untuk mempengaruhi kehidupan kita semua untuk berperilaku secara rasional.

Banyak, ya, mengakui rasismenya, catatan pelecehan seksualnya yang berkepanjangan, keserakahan/kejahatannya, pemujaannya terhadap otoriter (Putin, Xi, Erdogan, Kim, dan penguasa Saudi dan UEA) dan tidak pernah berpura-pura bahwa mereka tidak mengganggu dan mengecewakan. , entah bagaimana percaya bahwa cepat atau lambat Partai Republik yang lebih andal akan menang. Berapa banyak ahli yang menulis atau menasihati bahwa Rex Tillerson dari Exxon-Mobil atau Mad Dog Maddox dari Pentagon akan membuatnya tetap terikat? Dan banyak yang berpendapat bahwa ekstremismenya akan dilunakkan pada waktunya, dan dia juga akan segera sadar dan memulihkan semacam keadaan normal dua partai.

Wolff tidak akan membiarkan kita mempertahankan delusi ini. Sama sekali tidak ada yang normal tentang Trumpworld. Seperti yang dicatat Wolff: “Asumsi modern yang mendasar adalah bahwa orang gila tidak dapat dipilih sebagai presiden — orang jahat, orang yang korup, orang yang tidak kompeten, orang yang pendusta, orang yang fanatik, ya, tetapi bukan seseorang yang benar-benar meninggalkan kenyataan. Zaman birokrasi modern menuntut, paling tidak, bisa duduk rapat tanpa menggonggong seperti anjing.”

Wolff menyarankan bahwa analisis ini mengatakan banyak tentang komentator sebagai Trumpster: “Desakan pada maksud tertentu, pada penyalahgunaan kekuasaan yang diperhitungkan dan ‘terkoordinasi’, membuat Donald Trump tetap berada di ranah politik yang dapat diketahui. Tetapi bagaimana jika justru ketiadaan niat dan, sebaliknya, ayunan irasionalitas dan kegilaan yang berhasil, bahkan ketika pemerintahannya runtuh, untuk menahan begitu banyak orang?”

Yang menempatkan Trump dalam kategori pemimpin kultus terbaik. Jadi, Anda dapat menganggap Tanah Longsor sebagai pandangan ke dalam pikiran bukan sembarang orang gila, tetapi jenis yang begitu berhasil membuat orang lain berbaris dengan teguh menuju dan melewati tebing hydroxychloroquine. Ya, dia gila, tetapi masih mampu mencapai yang tak terbayangkan, tak terkatakan, untuk memenangkan Gedung Putih.

Adapun tidak adanya niat, apa artinya bahwa tidak pernah ada ahli strategi Republik yang sangat cerdas dan sukses seperti Frank Luntz atau Mary Matalin yang sebagian dari kita bayangkan bersembunyi di suatu tempat di Oval Office, dalang brilian yang nasihatnya diikuti Trump. Bahwa, dalam beberapa bulan terakhir, hanya ada Don Jr., Ivanka, Jared dan Eric dan pertunjukan badut berputar Jim Jordan, Louie Gohmert, satu atau dua Matt Gaetz, Michael Flynn, Devin Nunes dilemparkan hanya untuk keberuntungan, Sidney Powell dan Pillow Man, dan tentu saja Rudy Guiliani yang sudah minum hampir sepanjang hari.

Segalanya menjadi lebih buruk ketika pemilihannya menguap dengan setiap jam lebih banyak suara dihitung: “Melewati jaksa agung — dia benar-benar tidak dapat menahan diri untuk tidak menelepon dan membujuk dan menuntut — Trump secara pribadi menelepon untuk berbagai pengacara AS di distrik negara bagian ayunan, di antaranya orang yang ditunjuknya William McSwain di Distrik Timur Pennsylvania, mencoba membuat mereka membuka penyelidikan atas kecurangan pemilu. Tampaknya tidak terbayangkan baginya bahwa mereka tidak melihat kejahatan di sini dan juga tidak masuk akal bahwa mereka tidak akan melakukan apa yang diinginkannya. Dia menyalahkan perlawanan mereka — pembangkangan! — pada Barr … ‘Jika saya menang,’ kata presiden, mungkin, para pembantu berharap, beringsut lebih dekat untuk mengakui bahwa dia tidak menang – ‘Barr akan menjilat lantai jika saya memintanya. Apa yang palsu!

“Trump bahkan lebih langsung menyerang Kantor Penasihat Gedung Putih – yang pengacaranya dia anggap sebagai pengacara pribadinya – menginstruksikan mereka untuk menelepon Barr dan mencari tahu apa yang dia lakukan. Bagaimana dengan mesin? Menyita mesin! Selidiki mesinnya! Kejar orang-orang di belakang mesin! Dan dia mulai menyarankan bahwa jaksa agung – ‘jaksa agung saya’ – yang menjadi penghalang tantangan pemilihannya.

“Kemudian Barr memberikan wawancaranya pada 1 Desember kepada Associated Press: ‘Sampai saat ini, kami belum melihat penipuan dalam skala yang dapat mempengaruhi hasil yang berbeda dalam pemilihan.’ Dan Barr memutar pisau di atas mesin. ‘Ada satu pernyataan yang akan menjadi penipuan sistemik dan itu akan menjadi klaim bahwa mesin pada dasarnya diprogram untuk mencondongkan hasil pemilu. Dan DHS dan DOJ telah memeriksanya, dan, sejauh ini, kami belum melihat apa pun untuk mendukungnya.’

“Itu, di mata Trump, bukan hanya pembangkangan, tetapi pemberontakan. Dan dalam arti tertentu Trump benar: pernyataan Barr, pembalikan radikal dari toleransi Trump yang panjang, hampir tidak kurang dari sebuah deklarasi bahwa presiden (dan Rudy dan yang lainnya di dalam mobil badut) mendorong cerita fiksi dan histeris yang tidak masuk akal.

“Trump menuntut kepala Barr. ‘Ini omong kosong. Tidak ada penipuan? Apakah dia baru saja duduk di sana tanpa melakukan apa-apa selama sebulan? Kita harus menyingkirkan Barr. Tidak ada jalan kembali dari ini. Siapa yang bisa kita masukkan ke sana?” … Akhir Barr telah ditulis, dan dalam perlombaan untuk mengalahkan tekad Trump untuk memecat dan mempermalukannya di bulan terakhir masa jabatannya, pengunduran diri Barr akan terjadi dua minggu kemudian.”

Tidak ada yang melebih-lebihkan obsesinya dengan mencuri dan mereka yang tidak mau mengkonfirmasi delusinya. Yang terburuk, Wolff memperjelas betapa dia sepenuhnya melepaskan tanggung jawab apa pun untuk memerintah, karena melakukan pekerjaan yang sering dia katakan kepada pemilih bahwa dia paling memenuhi syarat untuk dilakukan.

“Tapi siapa yang menjalankan negara? … dia sering mengejar serangkaian masalah pribadi, dendam, fantasi, paling sering isapan jempol, sementara cabang eksekutif sendiri menjalankan bisnisnya. Tugas para pembantunya adalah mengambil atau merundingkan waktu dengannya, atau keputusan darinya, untuk menekan fungsi eksekutif sementara dia mengejar urusannya yang lain — dan melakukan ini selama jadwalnya dari jam 11 pagi sampai 6 sore di kantor …

“Tantangan pemilihan, masalah kelangsungan hidupnya ini, telah membuat segalanya menjadi tidak berarti. Semua briefing harian dibatalkan, termasuk briefing keamanan nasional. Semua upaya untuk mengembalikan perhatiannya ke masalah pandemi, peluncuran vaksin, atau intelijen kritis gagal. Dan, secara pasti, tidak ada kemungkinan untuk melibatkannya, atau bahkan berdiskusi dengannya, masalah transisi. Terlebih lagi, dia telah memutuskan semua komunikasi dengan pimpinan Senat.

“Pada titik ini, Meadows secara efektif menjalankan semua fungsi eksekutif — atau setidaknya yang dapat dilakukan secara rahasia dan tidak menghasilkan berita utama yang mungkin mengingatkan presiden bahwa beberapa bisnis berlanjut seperti biasa … Pemerintah yang tertatih-tatih dapat bekerja di bawah hidung seorang presiden yang sepenuhnya sibuk, tetapi dengan hampir semua orang di pemerintahan melihat ke dalam kekosongan tentang apa yang mungkin terjadi jika terjadi krisis. Belum pernah sebelumnya, bagi banyak orang, seorang presiden yang menjabat begitu melepaskan tugas-tugasnya yang terlarang dan sehari-hari dan dengan demikian berbalik dari isu-isu paling kritis saat ini.”

Trump, Wolff menegaskan, kebanyakan sendirian: “Pada hari-hari dan minggu-minggu setelah Hari Pemilihan pada 3 November, presiden ditinggalkan oleh para pembantu dan stafnya. Badan hukum, setidaknya siapa pun di dalamnya dengan karier yang menjanjikan, meninggalkannya. Kelompok komplotannya yang malang terlalu gila atau mabuk atau sinis untuk mengembangkan strategi yang kredibel atau mengeksekusinya. Itu semua adalah pertunjukan sial — menggelikan, tidak bisa dijelaskan, ngeri, gila, bahkan untuk orang-orang yang merasa paling setia kepadanya. Tantangan pemilihan tidak pernah memiliki peluang untuk berhasil.”

Kekacauan merajalela, mudah terbakar, tidak ada analisis rasional. Karena pada saat para pemilih akhirnya disertifikasi, begitu banyak yang baru saja melemparkan diri mereka ke laut, atau seperti Jared membuat alasan untuk berada di tempat lain, Jared dengan teman-temannya di Timur Tengah, memastikan bahwa satu-satunya yang tersisa di ruangan adalah yang paling tidak stabil. dari begitu banyak penasihat yang datang dan pergi.

Seperti yang ditulis Wolff: “Itu benar-benar salah satu momen bagaimana jika. Tidak: bagaimana jika presiden Amerika Serikat dinyatakan sebagai seorang lalim yang jahat, menggerakkan bangsa ke jenis kediktatoran fasis yang diantisipasi oleh MSNBC. Tetapi, lebih tepatnya: bagaimana jika, dengan melucuti semua perlindungan dan kecerdasan, dia dinyatakan tidak mampu memisahkan fantasi tentang apa yang dia yakini mungkin dari kepraktisan untuk mencapainya? … Kabar baiknya di sini adalah bahwa presiden yang tidak rasional sebenarnya tidak dapat mencapai banyak hal. Dia hanya satu orang, tanpa rencana, atau dengan banyak pengetahuan tentang cara kerja pemerintah, yang stafnya hampir seluruhnya meninggalkannya. Kabar buruknya adalah bahwa fantasinya, mengingat dramatisasi diri dan otoritas moralnya, seolah-olah, dengan basisnya, sekarang dibagikan oleh jutaan orang.”

“Kekacauan ini tentu didorong oleh berbagai anggota Kongres dan Senat yang mengatakan bahwa mereka akan berpartisipasi dalam melodrama — untuk mendapatkan perhatian atau alasan simbolis mereka sendiri. Namun, itu tidak dibagikan oleh mereka. Tak seorang pun di Kongres, bahkan di antara Dead-Enders yang paling bersemangat atau yobbish, benar-benar percaya ada kemungkinan yang bisa dibayangkan bahwa sertifikasi akan ditunda (setidaknya selama lebih dari beberapa jam) dan bahwa Joseph Robinette Biden Jr. tidak akan melakukannya. menjadi presiden Amerika Serikat dalam lima belas hari.”

Sayangnya, seperti yang telah kita lihat dengan berkembangnya misinformasi tentang COVID, dengan beberapa sekarang lebih memilih obat cacing kuda daripada vaksin Pfizer, kegilaan semacam ini begitu mudah menyebar: “Pada saat yang sama, kekacauan ini ternyata juga dialami oleh banyak kelompok dan orang-orang berkumpul di Washington untuk protes hari berikutnya. Ini adalah perbedaan lain yang tidak dapat dijelaskan antara kelas politik dan orang-orang yang telah memilih mereka. Itu juga merupakan demonstrasi lain dari koneksi Trump yang hampir seperti dunia lain dengan yang terakhir, koneksi di jantung kekacauan ini. Trump dan orang-orangnya — ‘orang-orangku’ —percaya.”

Saya menonton beberapa pidato pada 6 Januari 2021, kemudian ketika Donald Trump keluar dari panggung, tidak tahu apa yang dia lakukan ketika orang-orangnya pergi mencari Wakil Presiden untuk digantung. Karena cinta mereka yang sebelumnya dianut untuk pria berbaju biru berubah menjadi kemarahan yang kejam, serangan tanpa ampun dan baterai.

Banyak dari kita telah menunggu kesaksian Kongres untuk mengetahui persis apa yang terjadi di Gedung Putih selama pemberontakan.

Share this:

ULASAN BUKU: ‘Landslide’ Karya Michael Wolff Mencakup Hari-hari Terakhir Kepresidenan Trump
Tagged on: