Review 10 Buku Terbaik Toni Morrison, Almarhum Toni Morrison yang hebat adalah raksasa dunia sastra dan ikon sastra Hitam. Ketika dia meninggal pada tahun 2019, dia memiliki daftar panjang penghargaan atas namanya: pemenang hadiah Pulitzer, editor wanita kulit hitam pertama di Random House, dan wanita kulit hitam pertama (dan satu-satunya) yang memenangkan Hadiah Nobel dalam Sastra. Pada 2012, dia bahkan dianugerahi Presidential Medal of Freedom.

Lebih penting lagi, Morrison telah mendapatkan tempat di hati dan rak buku pembaca di seluruh dunia dengan mengkristalkan pengalaman Hitam sepanjang sejarah Amerika dalam bentuk prosa yang mengalir, menghipnotis, dan sangat indah.

Maksud bookcafe.net adalah, Anda pasti harus membaca beberapa buku Toni Morrison! Dan Anda akan menemukan banyak hal untuk dikejar. Jadi di mana untuk memulai? Memilih buku-buku terbaik Toni Morrison hampir tidak mungkin — dan sangat subjektif. Jadi, alih-alih, kami telah menyusun rute yang sempurna menjadi tulisan yang luar biasa seumur hidup.

Jika Anda merasa kewalahan dengan banyaknya buku klasik hebat di luar sana, Anda juga dapat mengikuti kuis 30 detik kami di bawah ini untuk mempersempitnya dengan cepat dan mendapatkan rekomendasi buku yang dipersonalisasi

1. The Bluest Eye (1970)

Jika Anda bingung untuk di mana untuk memulai dengan setiap penulis sebagai terkemuka sebagai Toni Morrison, kami akan selalu menyarankan mengambil Novel debut mereka. Ditulis pada secarik kertas saat Morrison memasak makan malam putranya, The Bluest Eye diterbitkan selama waktunya sebagai editor.

Novel ini mengikuti seorang gadis muda bernama Pecola Breedlove, yang tumbuh di Lorain, Ohio – kampung halaman Morrison – pada tahun-tahun setelah Depresi Hebat. Secara konsisten diintimidasi karena kulitnya yang gelap dan dibuat merasa jelek dan tidak dicintai, Pecola berdoa untuk keajaiban mata biru — ciri kecantikan kulit putih Amerika. Sebagai hasil dari keinginan yang mustahil ini, dan trauma yang dideritanya di tangan orang lain, kehidupan Pecola mulai terurai.

The Bluest Eye adalah buku yang menghancurkan tentang permusuhan dan rasa sakit yang ditimbulkan pada orang-orang yang rentan oleh standar kecantikan yang rasis. Dalam apa yang menjadi prosa puitis khasnya, Morrison menghadapi tema sulit ini, serta tema inses dan penyerangan, dengan kemanusiaan bawaan, mengatur nada untuk karyanya yang akan datang.

2. Beloved (1987)

Beloved Toni Morrison secara luas dianggap sebagai novel terbesarnya: sebagian karena novel itu memenangkan Hadiah Pulitzer untuknya, dan sebagian lagi karena memang hebat! Ditetapkan setelah Perang Saudara Amerika, novel ini mengambil pandangan yang teguh pada kengerian sejati dan trauma psikologis perbudakan.

Sethe adalah budak pelarian yang terus dihantui oleh ingatannya tentang perkebunan delapan belas tahun setelah pelariannya. Tinggal di Ohio bersama putrinya, dia menjadi yakin bahwa rumah mereka dihuni oleh roh jahat, yang dia yakini sebagai hantu bayinya, dibaringkan di taman di bawah batu nisan bertanda ‘Kekasih’.

Baca Juga : Review Buku Humandkind Yang Berjudul Sejarah Penuh Harapan

Eksplorasi rasa bersalah dan menjadi orang tua yang menakutkan namun penting ini diilhami oleh kisah tragis kehidupan nyata Margaret Garner, seorang wanita yang diperbudak yang melarikan diri bersama putrinya ke negara bagian Ohio yang bebas pada tahun 1856. Di Beloved, Morrison menyuarakan kengerian pengalaman “Enam Puluh Juta dan lebih” orang Afrika-Amerika yang, seperti Garner, menanggung kekejaman perbudakan.

3. Song of Solomon (1977)

Bertarung dengan Beloved dalam pemungutan suara populer untuk judul “best book by Toni Morrison” adalah novel awal yang membuka jalan bagi karyanya yang orisinal di kemudian hari. Sebuah tur de force gaya, Song of Solomon dijiwai dengan pemahaman yang kaya Morrison tentang tradisi novelistik, dan memadukan fabel, fantasi , dan realisme magis, sebagai karakter utamanya, Macon “Milkman” Dead III, dewasa .

Seorang pria kulit hitam yang tinggal di Michigan dengan latar belakang Depresi Hebat, Milkman tumbuh dan meninggalkan kota Rust Belt-nya, menyerang Selatan untuk mencari akar keluarganya — dan harta karun mereka yang dikabarkan. Buku ini adalah potret bijak dan keras tentang seorang pemuda kulit hitam yang mulai memahami warisan kekerasannya. Buku ini tidak hanya mendapat pujian dari mantan presiden Barack Obama, tetapi juga merupakan buku Morrison pertama yang dipilih untuk Oprah’s Book Club ( platform yang sangat besar ) — jadi buku ini sangat direkomendasikan.

4. Tar Baby (1981)

Setelah bertahun-tahun menyulap pekerjaan sehari – harinya sebagai editor dengan kehidupan sebagai ibu tunggal — sambil bekerja sambilan sebagai penulis — rilis Tar Baby akhirnyamemungkinkan Morrison untuk berkomitmen menjadi penulis penuh waktu. Namun, apa yang hilang dari Random House dalam keterampilan mengedit , mereka dapatkan dalam bakat menulis, karena Morrison mencapai kesuksesan yang tak terukur dan pujian yang diraih dengan susah payah dengan tujuh novel berikutnya.

Adapun buku itu sendiri, Tar Baby menata ulang kisah abadi dari sepasang kekasih yang bernasib sial. Jadine Childs adalah model fesyen cantik yang pelindung kulit putihnya yang kaya telah mensponsorinya ke dalam pendidikan dan masyarakat elit. Seorang Amerika Hitam yang sekarang tinggal di Eropa, dia memiliki pacar kulit putih yang canggih, gelar dalam sejarah seni, dan mantel yang terbuat dari sembilan puluh kulit anjing laut. Anak adalah buronan Hitam yang datang ke layanan sponsor Jadine.

Seorang penjahat yang tidak berpendidikan, kasar, dan cantik, dia mewujudkan semua yang dibenci dan diinginkan Jadine. Melalui perselingkuhan mereka, Morrison dengan tajam membahas rasisme yang sudah mendarah daging dalam masyarakat Amerika dan memetakan perbedaan dan asimilasi yang bernuansa dan dangkal yang mengadu domba orang satu sama lain: tuan dan pelayan, pria dan wanita, Hitam dan putih.

5. Jazz (1992)

Buku kedua dalam trilogi Morrison tentang sejarah Afrika-Amerika (setelah Beloved ), Jazz membedakan dirinya dari karya-karyanya yang lain dalam gaya dan latar, menjadikannya bacaan yang penting dan menarik bagi seseorang yang, pada titik ini, mungkin adalah penggemar Toni Morrison .

Di tengah hiruk-pikuk kota Harlem tahun 1920-an, Jazz menceritakan kisah tragis cinta segitiga antara seorang penjual dari rumah ke rumah yang kejam, istrinya yang bermata hijau, tidak stabil, dan kekasih remajanya Dorcas. Kejahatan yang memulai narasi merobek novel ini dengan lolongan cinta, kemarahan, dan pengkhianatan, menyinkronkan prosa Morrison dengan semua gairah yang membengkak dan mencelupkan dari nada jazz. Musik jazz tidak hanya memberi novel energi dan panasnya, tetapi juga mengilhami strukturnya, dengan perspektif yang berubah dan sketsa kabur yang membangkitkan improvisasi dan polifoni genre.

6. Sula (1973)

Di daerah miskin, Black Midwest, di lingkungan yang dikenal sebagai Bottom, dua gadis muda, Nel dan Sula, adalah teman terdekat. Tetapi meskipun mereka mengetahui rahasia dan mimpi satu sama lain, mereka ditakdirkan untuk tumbuh menjadi dua wanita yang sangat berbeda. Nel, dibesarkan dalam keluarga yang lurus dan konservatif, menetap dan menikah langsung dari sekolah menengah; sementara Sula, yang masa kecilnya dengan neneknya yang eksentrik dan ibunya yang tak terduga penuh dengan ketidakstabilan, menghilang dari kota segera setelah pernikahan Nel. Ketika dia kembali ke Bawah setelah sepuluh tahun menghilang secara misterius, dia berperan sebagai paria kota. Tak seorang pun, apalagi Nel, yang siap memercayainya.

Sula adalah studi yang terlalu familiar tentang dunia yang membenci wanita kuat; satu di mana masyarakat mencoba untuk menahan kekuatan bandel karena terjebak oleh rasa takut dan terikat pada konvensi sosial. Namun, meskipun keras dan pahit, novel Morrison, seperti biasa, membangkitkan semangat, rhapsodic, dan sangat hidup.

7. Paradise (1997)

“Mereka menembak gadis kulit putih terlebih dahulu. Dengan yang lain, mereka bisa meluangkan waktu.” Ini adalah kalimat pembuka Paradise (Morrison novel) , buku terakhir dalam trilogi sejarahnya . Meditasi yang tak terlupakan tentang gender , ras, dan agama, novel ini dibuka dengan tindakan kekerasan yang mengerikan, dan mencatat asal-usulnya di kota Oklahoma yang serba hitam bernama Ruby.

Kota ini dibangun di atas ketakutan, kebenaran, dan kode moral yang ketat, dan sepenuhnya didominasi oleh keluarga pendirinya — keturunan budak yang dibebaskan yang dapat melacak nenek moyang mereka lebih dari seratus tahun. Ketika komunitas patriarki ini merasa dirinya berada di bawah ancaman dari kota yang semuanya perempuan bernama Biara, penindasan yang membara selama bertahun-tahun akan disulut menjadi api kemarahan yang hebat, dan sembilan warga laki-laki akan meletakkan rasa sakit dan kemarahan mereka pada empat perempuan muda. Dalam prosa yang melonjak, Morrison menjalin permadani yang tak terlupakan dari cerita rakyat, sejarah, dan mitos; masa lalu, sekarang, dan masa depan.

8. God Help the Child (2015)

Novel terakhir Morrison menggabungkan unsur realisme magis yang mengilhami Song of Solomon , dengan pergeseran perspektif Jazz ,dan tema-tema yang berani seperti The Bluest Eye , membuktikan bahwa dia tetap menjadi penulis yang kuat sepanjang karirnya.

Buku pertama karya Toni Morrison yang berlatar saat ini, God Help the Child mengantisipasi percakapan yang mendominasi fiksi Hitam beberapa tahun kemudian — yaitu tentang warna. Di pusat novel adalah “Bride”, seorang wanita muda yang percaya diri dengan kulit biru-hitam yang indah, yang selalu menoleh kemanapun dia pergi. Tapi Mempelai Wanita tidak selalu tahu bagaimana memakai kecantikannya. Sebagai seorang anak dia ditolak cinta oleh ibunya yang berkulit terang, yang diracuni oleh ketegangan kecemasan warna yang masih ada di komunitas kulit hitam.

Sekarang, saat Bride mencoba untuk mencintai suaminya Booker, dia menemukan dirinya dikhianati oleh saat putus asa di masa lalunya, cacat oleh dosa dan penderitaan masa kecilnya, dan menyusut ke dalam tubuh tak berbulu seorang gadis. Toni Morrison mengungkap kerusakan yang dapat dilakukan orang dewasa terhadap anak-anak dalam novel yang cepat dan ganas ini.

9. A Mercy (2008)

Selalu menjadi penulis sejarah yang hebat dari pengalaman Amerika, dalam A Mercy, Morrison meneliti era perdagangan budak yang secara signifikan kurang disewa daripada dekade terakhirnya: yaitu, permulaannya selama abad ketujuh belas.

Cerita terjadi di Virginia, di rumah seorang pedagang Anglo-Belanda bernama Jacob Vaark, yang setuju untuk menerima seorang gadis budak dari pemilik perkebunan sebagai pengganti pembayaran utang. Ke rumah Yakub memasuki Florens kecil, bergabung dengan istrinya Rebekka, Lina, pelayan asli Amerika mereka, dan Duka bayi kecil. Di sini, di antara para wanita ini, Florens mencari cinta yang tidak dimiliki seorang ibu; dan bersama-sama mereka menghadapi cobaan dari lingkungan mereka yang keras saat Vaark mencoba mengukir tempat untuk dirinya sendiri di negara baru yang bermusuhan dan tanpa hukum. Mercy begitu indah dan mendasar, itu akan membuat Anda gemetar pada kekuatan penceritaannya dan martabat tujuannya.

Baca Juga : Apa Yang Membuat Buku Anak-anak Menjadi Bagus?

10. The Source of Self-Regard (2019)

Karya terakhirnya yang diterbitkan sebelum dia meninggal, The Source of Self-Regard adalah Toni Morrison dengan kata-katanya sendiri. Kumpulan esai dan pidatonya yang paling penting, koleksi nonfiksi ini disusun menjadi tiga bagian dan mencakup empat dekade karya Morrison. Setiap bagian diselingi oleh pendahuluan yang kuat: yang pertama, doa yang membakar untuk kematian 9/11; yang kedua, meditasi pencarian tentang Martin Luther King Jr.; dan yang ketiga, pidato yang menyayat hati untuk James Baldwin.

Di luar perkenalan ini, ia menawarkan refleksi yang menyentuh pada berbagai subjek, termasuk pemberdayaan perempuan, kekayaan, artis dalam masyarakat, dan kehadiran Afrika-Amerika dalam sastra.. Dia juga merefleksikan proses kreatifnya sendiri, meninjau kembali novel-novelnya yang paling terkenal dengan pandangan kritis yang tajam. Jadi, setelah Anda membaca semua novel terbaik Toni Morrison, ini adalah buku yang sempurna untuk diambil selanjutnya.

Share this:

Review 10 Buku Terbaik Toni Morrison
Tagged on: