Resensi Buku: Thicker Than Water – “Plastik membentuk identitas manusia dan mempercepat laju pergerakan kita di seluruh dunia dan melalui hari-hari kita, menghubungkan orang-orang dan memungkinkan kita untuk mengekspresikan siapa diri kita satu sama lain. Namun plastik juga membantu kita menghancurkan. Plastik telah menyelamatkan hidup kita saat mengambil orang lain. Plastik adalah keajaiban. Plastik adalah momok.”

Resensi Buku: Thicker Than Water

 Baca Juga : Resensi Buku : THE WAR

bookcafe – Buku Erica Cirino’s Thicker Than Water ( Island Press ) adalah pemeriksaan yang jujur ​​dan tajam dari salah satu elemen paling beracun dari budaya “sekali buang” kita. “Hampir setiap orang yang hidup saat ini menggunakan plastik setiap hari, sebagian besar dirancang untuk penggunaan beberapa menit atau detik sebelum tidak lagi memenuhi tujuan yang ditentukan.” Cirino, seorang penulis berbakat yang tulisannya telah ditampilkan di Scientific American dan The Atlantic , telah menulis eksplorasi yang cerdas dan penuh semangat dari salah satu masalah yang paling meresahkan dan menantang. Dengan subjudul “The Quest for Solutions to the Plastic Crisis,” buku ini membahas masalah dampak global yang luar biasa.

Bagian pertama buku ini berfokus pada perjalanan 3.000 mil Cirino di S/Y Christianshavn ke Great Pacific Garbage Patch di Samudra Pasifik. Terletak di Pusaran Pasifik Utara yang bergejolak, ini adalah “samudra yang paling terkenal tercemar plastik di dunia.” Dan sementara “tambalan” telah digambarkan sebagai “tumpukan plastik yang mengambang dan statis” (yaitu, “pulau plastik”), kenyataannya jauh lebih buruk. “Perairan ini lebih mirip dengan sup yang manusia telah menambahkan sejumlah barang dan potongan plastik yang tidak diketahui. Plastik biasanya digantung tepat di bawah permukaan, terdorong keluar dari pandangan, terus-menerus dan tak terduga diaduk oleh lautan yang bergulir.” Tesisnya jelas: Meskipun plastik mendefinisikan budaya kita, plastik tidak boleh dibiarkan menentukan masa depan kita.

Buku ini menampilkan deskripsi yang jelas. Baik menggambarkan makanan atau penyelamatan penyu dari “pemancingan hantu”, tidak ada yang luput dari wawasannya, yang sering diungkapkan dalam prosa liris:

“Di laut, waktu tidak diukur dalam jam atau menit, tetapi dengan intensitas matahari yang membakar, berosilasi memudar-kilau-pudar ribuan bintang dan bintik-bintik ganggang bercahaya, ukuran dan bentuk bulan, kehebohan atau ketenangan laut Laut dapat menunjukkan kepada kita apa yang kita butuhkan dalam hidup, dan apa yang dapat kita jalani tanpanya.”

Tetapi tulisan itu tidak pernah menutupi kekuatan yang mendasari dan pendorong dari situasi yang mengerikan ini.

Sepanjang, Cirino menyelidiki pergeseran dari penggunaan historis tumbuhan dan hewan ke bahan bakar fosil. Dia melacak ketergantungan yang terlibat pada yang terakhir dan produk yang dibuat darinya. Dia berbagi pemahaman yang komprehensif. “Plastik sangat permanen karena strukturnya pada tingkat molekuler.” Dia mengklarifikasi baik mikroplastik dan partikel yang lebih kecil—nanoplastik—dan invasi mereka ke rantai makanan.

Fakta-faktanya mengerikan. “Sekitar 40 persen dari plastik yang digunakan saat ini sebenarnya tidak benar-benar digunakan oleh orang-orang—sebaliknya, sebagai kemasan, ia menutupi atau menahan makanan dan barang yang kita beli dan dirobek dan dibuang begitu saja sehingga kita dapat mengakses apa yang ada di dalamnya.” Plastik sekali pakai yang tipis dibuang, terkadang setelah digunakan beberapa saat. “Pada tahun 2015, para ahli memperkirakan jumlah plastik di lautan akan melebihi ikan pada tahun 2050 Pada tahun 2020, manusia telah menciptakan cukup plastik berbasis petrokimia untuk melebihi massa gabungan semua hewan laut dan darat, dengan faktor dua.”

Dan meskipun materi yang disajikan mengkhawatirkan, Cirino tidak pernah mengkhawatirkan, tidak pernah menggunakan sensasionalisme. Sebaliknya, menghadapi penelitian yang menghancurkan seperti itu, dia mempertahankan pandangan yang adil dan cukup objektif.

Saat berada di kapal atau di laboratorium, dia menyajikan sains untuk menginformasikan dan melibatkan pembaca. Ada banyak data mulai dari pembuatan plastik hingga polusi kimia terkait, dari lautan hingga air tawar. Misalnya, ia menggambarkan penelitian yang dilakukan pada plastik yang tertelan manusia dengan manekin yang meniru pernapasan manusia. Postdoc Alvise Vianello, dari Universitas Aalborg Denmark, menyatakan: “Dari apa yang kami ketahui, ada kemungkinan orang menghirup sekitar sebelas keping mikroplastik per jam saat berada di dalam ruangan.”

Bagian ketiga dari buku ini membahas rasisme lingkungan yang sering diabaikan. Pabrik industri biasanya didirikan di komunitas minoritas. Cirino berfokus pada Welcome, Louisiana, dan sekitarnya. Daerah Louisiana adalah rumah bagi sekitar seratus lima puluh pabrik industri, dijuluki Cancer Alley. Ada banyak korupsi di sekitar pabrik dan kompleks ini, dengan perusahaan secara permanen merusak masyarakat dengan polusi bahan kimia. Lebih jauh lagi, seringkali pabrik-pabrik itu dibangun di atas tanah pekuburan orang-orang Afrika-Amerika yang diperbudak. Bagian ini menyoroti kerusakan lingkungan dan sosiologis.

Cirino menghubungkan titik-titik dari produksi plastik hingga perubahan iklim. Dia memiliki rasa ironi bahwa pandemi secara singkat menurunkan jejak karbon kita. Selain itu, seiring dengan meningkatnya energi terbarukan, perusahaan bahan bakar fosil—terutama minyak dan gas besar—mengatasi kurangnya permintaan dengan mengubah stok karbon purba menjadi plastik.

Bagian terakhir dari buku ini, “Membersihkan”, berpusat pada solusi. Penemuan teknis (roda sampah, boom, grates, dll.) dan pekerjaan akar rumput (hanya memungut sampah) adalah penting. Namun, pada akhirnya, solusinya adalah kombinasi kesadaran masyarakat melalui pendidikan, ilmu pengetahuan, dan perubahan sistemik untuk mengurangi penggunaan plastik atau idealnya tanpa plastik. “Anda tidak akan hanya mengepel air dari lantai jika bak mandi Anda meluap,” kata Malene Møhl dari Plastic Change. “Kamu akan mematikan keran.”

Pajak, larangan, dan undang-undang lainnya, dikombinasikan dengan pencarian sumber daya yang dapat terurai secara hayati (bahkan menggunakan bakteri, jamur, dan ganggang), menghadapi penolakan dari industri besar, kerumitan daur ulang plastik, dan keinginan kita sendiri untuk kenyamanan.

Mustahil untuk membaca buku yang kuat ini dan tidak melihat dunia secara berbeda, baik dalam gambaran yang lebih besar maupun kehidupan sehari-hari. Isi Lebih Tebal Dari Air bisa sangat banyak — bahkan melumpuhkan. Namun, pada akhirnya, ide Erica Cirino merangsang pemikiran, meningkatkan kesadaran, dan yang terpenting, adalah ajakan untuk bertindak.

Share this:

Resensi Buku: Thicker Than Water