Resensi Buku: The Sum of UsThe Sum of Us menunjukkan bagaimana kekuatan ekonomi dan politik-yang-akan telah mengeksploitasi ras untuk membagi orang Amerika menjadi suku-suku yang berperang terjebak dalam permainan zero-sum berjuang untuk apa yang tersisa setelah 1% teratas mengambil 40% dari kekayaan.

Resensi Buku: The Sum of Us

 Baca Juga : Review Buku Dear Memory Victoria Chang’s

bookcafe – Heather McGhee membuat argumen bahwa rasisme telah menyakiti kita semua dan terus merugikan negara secara keseluruhan. Dengan melakukan itu, dia memperbarui dan memperluas posisi yang diambil oleh Martin Luther King antara lain — bahwa cara orang kaya dan berkuasa mempertahankan status mereka adalah dengan membagi orang miskin, kelas pekerja, dan kelas menengah ke dalam kamp-kamp yang sering berperang satu sama lain. dasar ras. McGhee mengklaim rasisme adalah senjata yang digunakan Partai Republik untuk memecah belah kita, menurunkan pajak pada orang kaya, dan mentransfer kekayaan ke atas.

McGhee telah melakukan sejumlah besar penelitian untuk membuktikan tesisnya. Secara khusus, dia melacak penutupan kolam renang umum di AS setelah orang kulit hitam diizinkan. Dia melakukan perjalanan ke situs dan berbicara dengan orang-orang yang ada di sana ketika itu terjadi. Gerakan ini berfungsi sebagai lambang hilangnya dukungan untuk program komunitas selama tahun-tahun setelah tahun 60-an, ketika undang-undang Hak Sipil disahkan oleh Lyndon Johnson. Robert Putnam mencakup beberapa wilayah yang sama dalam buku terlarisnya Bowling Alone .

Meskipun demikian, membaca The Sum of Usbisa membuat frustrasi karena McGhee sering mengurangi masalah sosial/ekonomi yang kompleks menjadi masalah ras. Menurut McGhee, orang kulit putih mendukung Partai Republik semata-mata karena rasisme. Keyakinan ini, seperti argumen bahwa Trump terpilih karena rasisme, hanya sebagian benar. Apakah orang kulit hitam yang memilih Trump rasis? Trump menyerang Hispanik dan Muslim serta kulit hitam. Partai Republik mempromosikan libertarianisme (selektif) dan menyamakan kepercayaan pada kebebasan dan pemerintahan kecil dengan apa artinya menjadi orang Amerika “nyata”. Retorika ini sangat efektif selama pandemi sehingga jutaan orang Amerika menolak vaksin dan masker karena mereka melihatnya sebagai serangan terhadap kendali mereka atas tubuh mereka. Perilaku malu-malu ini juga didorong oleh kemurnian ideologis:

Apakah orang kulit putih yang menganggap diri mereka sebagai korban, mereka yang berpikir bahwa orang kulit hitam yang mendapatkan Food Stamps (SNAP) adalah “pengambil dan pembohong”, seperti yang pernah dikatakan dengan halus oleh Mitt Romney, berpikir seperti itu karena mereka rasis? Atau karena mereka tidak tahu nilai jaring pengaman sosial? Atau karena mereka adalah libertarian yang tidak percaya pada “pemberian” pemerintah? Partai Republik tampaknya beroperasi sebagian besar dengan bermain di atas ketakutan orang-orang yang kurang informasi dan xenofobia. Tentu saja, beberapa dari mereka yang terpilih untuk menjabat (Marjorie Taylor Greene misalnya) tampaknya hanya tahu sedikit tentang konstituen mereka. Di sisi lain, Ted Cruz, Josh Hawley, Mitch McConnell, dan Ron DeSantis tahu lebih baik, tetapi tampaknya akan melakukan apa pun untuk mempertahankan kekuasaan dengan menghasilkan mentalitas “kita versus mereka”.

Dalam The Sum of Us , semua masalah ini dilihat melalui prisma ras. McGhee menulis bahwa “ketika perguruan tinggi berarti perguruan tinggi negeri ‘putih’ berkembang pesat.” Pemerintah berinvestasi di perguruan tinggi, menutupi sebagian besar biaya. Ketika orang kulit hitam mulai menghadiri universitas negeri dan community college, McGhee menunjukkan bahwa sumber daya negara bagian dan federal mengering. Namun, bertentangan dengan apa yang dia klaim, bukan hanya rasisme yang bertanggung jawab atas hilangnya dukungan itu. Pada tahun 90-an penelitian mulai keluar dengan bukti bahwa lulusan perguruan tinggi memperoleh lebih banyak daripada lulusan sekolah menengah. Mengapa kita harus mendanai kuliah jika mereka yang pergi akan menghasilkan lebih banyak uang daripada mereka yang tidak? Kongres bertanya. Alih-alih mendanai lembaga, pemerintah mulai memberikan pinjaman berbunga rendah kepada siswa.

Akibatnya, perguruan tinggi menaikkan biaya kuliah untuk menutupi biaya. Selain itu, perguruan tinggi negeri mulai bersaing untuk mendapatkan siswa dengan membangun pusat kebugaran yang indah dan stadion dan kafetaria. Teknologi baru menambahkan lebih banyak biaya. Perguruan tinggi dengan program olahraga yang kuat menarik alumni yang berkontribusi pada dana abadi. Jadi perguruan tinggi merekrut atlet dan siswa berprestasi yang akan mendatangkan lebih banyak investasi dari orang kaya. Pada saat yang sama, tuntutan hukum, dan meningkatnya kesadaran akan tantangan yang diwakili oleh kesehatan mental dan disabilitas, mendorong perguruan tinggi untuk menyediakan layanan dukungan yang semakin canggih. Akhirnya, beberapa telah menunjukkan bahwa memungkinkan akses siswa ke pinjaman terbuka memberi perguruan tinggi kesempatan untuk menaikkan harga dan tidak pernah berhenti. Semua faktor ini (dan tidak diragukan lagi) menaikkan biaya kuliah. Oh tunggu,

Perlombaan ‘senjata’ perguruan tinggi memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan dari meritokrasi kita. Begitu orang tua profesional dan kelas menengah atas melihat manfaat finansial dari pendidikan perguruan tinggi, terutama gelar dari lembaga tertentu, mereka mulai berinvestasi di masa depan anak-anak mereka dengan mengirim mereka ke sekolah swasta dan negeri di pinggiran kota yang dibiayai oleh pajak properti. Guru privat SAT membantu memenangkan penerimaan dan beasiswa ke perguruan tinggi terbaik. Heather McGhee berargumen bahwa rasisme telah merugikan kita semua dan terus merugikan negara secara keseluruhan. Dengan melakukan itu, dia memperbarui dan memperluas posisi yang diambil oleh Martin Luther King antara lain — bahwa cara orang kaya dan berkuasa mempertahankan status mereka adalah dengan membagi orang miskin, kelas pekerja, dan kelas menengah ke dalam kamp-kamp yang sering berperang satu sama lain. dasar ras.

McGhee telah melakukan sejumlah besar penelitian untuk membuktikan tesisnya. Secara khusus, dia melacak penutupan kolam renang umum di AS setelah orang kulit hitam diizinkan. Dia melakukan perjalanan ke situs dan berbicara dengan orang-orang yang ada di sana ketika itu terjadi. Gerakan ini berfungsi sebagai lambang hilangnya dukungan untuk program komunitas selama tahun-tahun setelah tahun 60-an, ketika undang-undang Hak Sipil disahkan oleh Lyndon Johnson. Robert Putnam mencakup beberapa wilayah yang sama dalam buku terlarisnya Bowling Alone .

Meskipun demikian, membaca The Sum of Usbisa membuat frustrasi karena McGhee sering mengurangi masalah sosial/ekonomi yang kompleks menjadi masalah ras. Menurut McGhee, orang kulit putih mendukung Partai Republik semata-mata karena rasisme. Keyakinan ini, seperti argumen bahwa Trump terpilih karena rasisme, hanya sebagian benar. Apakah orang kulit hitam yang memilih Trump rasis? Trump menyerang Hispanik dan Muslim serta kulit hitam. Partai Republik mempromosikan libertarianisme (selektif) dan menyamakan kepercayaan pada kebebasan dan pemerintahan kecil dengan apa artinya menjadi orang Amerika “nyata”. Retorika ini sangat efektif selama pandemi sehingga jutaan orang Amerika menolak vaksin dan masker wajah karena mereka melihatnya sebagai serangan terhadap kendali mereka atas tubuh mereka. Perilaku malu-malu ini juga didorong oleh kemurnian ideologis:

Apakah orang kulit putih yang menganggap diri mereka sebagai korban, mereka yang berpikir bahwa orang kulit hitam yang mendapatkan Food Stamps (SNAP) adalah “pengambil dan pembohong”, seperti yang pernah dikatakan dengan halus oleh Mitt Romney, berpikir seperti itu karena mereka rasis? Atau karena mereka tidak tahu nilai jaring pengaman sosial? Atau karena mereka adalah libertarian yang tidak percaya pada “pemberian” pemerintah? Partai Republik tampaknya beroperasi sebagian besar dengan bermain di atas ketakutan orang-orang yang kurang informasi dan xenofobia. Tentu saja, beberapa dari mereka yang terpilih untuk menjabat (Marjorie Taylor Greene misalnya) tampaknya hanya tahu sedikit tentang konstituen mereka. Di sisi lain, Ted Cruz, Josh Hawley, Mitch McConnell, dan Ron DeSantis tahu lebih baik, tetapi tampaknya akan melakukan apa pun untuk mempertahankan kekuasaan dengan menghasilkan mentalitas “kita versus mereka”.

Dalam The Sum of Us , semua masalah ini dilihat melalui prisma ras. McGhee menulis bahwa “ketika perguruan tinggi berarti perguruan tinggi negeri ‘putih’ berkembang pesat.” Pemerintah berinvestasi di perguruan tinggi, menutupi sebagian besar biaya. Ketika orang kulit hitam mulai menghadiri universitas negeri dan community college, McGhee menunjukkan bahwa sumber daya negara bagian dan federal mengering. Namun, bertentangan dengan apa yang dia klaim, bukan hanya rasisme yang bertanggung jawab atas hilangnya dukungan itu. Pada tahun 90-an penelitian mulai keluar dengan bukti bahwa lulusan perguruan tinggi memperoleh lebih banyak daripada lulusan sekolah menengah. Mengapa kita harus mendanai kuliah jika mereka yang pergi akan menghasilkan lebih banyak uang daripada mereka yang tidak? Kongres bertanya. Alih-alih mendanai lembaga, pemerintah mulai memberikan pinjaman berbunga rendah kepada siswa.

Akibatnya, perguruan tinggi menaikkan biaya kuliah untuk menutupi biaya. Selain itu, perguruan tinggi negeri mulai bersaing untuk mendapatkan siswa dengan membangun pusat kebugaran yang indah dan stadion dan kafetaria. Teknologi baru menambahkan lebih banyak biaya. Perguruan tinggi dengan program olahraga yang kuat menarik alumni yang berkontribusi pada dana abadi. Jadi perguruan tinggi merekrut atlet dan siswa berprestasi yang akan mendatangkan lebih banyak investasi dari orang kaya. Pada saat yang sama, tuntutan hukum, dan meningkatnya kesadaran akan tantangan yang diwakili oleh kesehatan mental dan disabilitas, mendorong perguruan tinggi untuk menyediakan layanan dukungan yang semakin canggih. Akhirnya, beberapa telah menunjukkan bahwa memungkinkan akses siswa ke pinjaman terbuka memberi perguruan tinggi kesempatan untuk menaikkan harga dan tidak pernah berhenti. Semua faktor ini (dan tidak diragukan lagi) menaikkan biaya kuliah. Oh tunggu,

Perlombaan ‘senjata’ perguruan tinggi memiliki beberapa kelebihan dan kekurangan dari meritokrasi kita. Begitu orang tua profesional dan kelas menengah atas melihat manfaat finansial dari pendidikan perguruan tinggi, terutama gelar dari lembaga tertentu, mereka mulai berinvestasi di masa depan anak-anak mereka dengan mengirim mereka ke sekolah swasta dan negeri di pinggiran kota yang dibiayai oleh pajak properti. Guru privat SAT membantu memenangkan penerimaan dan beasiswa ke perguruan tinggi terbaik. Ketika itu tidak cukup, bintang Hollywood dan taipan bisnis melobi kandidat yang disukai. Di bawah perlindungan kesempatan yang sama, semua orang Amerika seharusnya memiliki kesempatan yang sama. Tetapi apakah itu benar-benar adil bagi mereka yang tidak memiliki sarana untuk bersaing — orang kulit putih, Hispanik, dan kulit hitam yang kurang mampu? Selain itu, anak-anak yang orang tuanya tidak kuliah belum tentu tahu seluk beluknya.

Dalam buku tersebut, McGhee mengkaji perumahan, ekonomi, demokrasi kita yang tidak representatif, perubahan iklim, dan komunitas. Dalam setiap kasus ini, dia telah melakukan penelitian pujian, menggabungkan fakta-fakta yang terungkap dan kisah-kisah memilukan tentang bagaimana rasisme terutama merugikan minoritas, tetapi juga kelas pekerja dan kulit putih yang miskin. Dalam setiap kasus dia menekankan peran rasisme – sering mengabaikan faktor lain. Meskipun demikian, dia membuat alasan kuat untuk peran rasisme yang sangat besar di masing-masing bidang ini, terutama ketika menyangkut hak suara – masalah yang menarik mengingat upaya Partai Republik saat ini untuk mencabut hak pemilih kulit hitam.

Terlepas dari kritik saya, The Sum of Us adalah salah satu dari sejumlah buku terbaru yang harus dibaca tentang ras di Amerika yang mencakup The Warmth of Other Suns oleh Isabel Wilkerson, How to be an Antiracist oleh Ibram X. Kendi , dan Between the World and Saya oleh Ta-Nehisi Coates. Pendapat McGhee berbeda karena dia adalah seorang aktivis dan sarjana dengan gelar sarjana hukum. Jumlah Kamimenunjukkan bagaimana kekuatan ekonomi dan politik-yang-akan telah mengeksploitasi ras untuk membagi orang Amerika menjadi suku-suku yang berperang terjebak dalam permainan zero-sum berjuang untuk apa yang tersisa setelah 1% teratas mengambil 40% dari kekayaan. Semua uang itu berarti bahwa sebuah kelompok elit memiliki barang curian untuk mendanai (dan mempengaruhi) politisi serta menggunakan media “independen” untuk mempengaruhi publik ke arah perpecahan yang diinginkan. Untungnya bagi kami, ada penulis seperti McGhee yang dapat menggambarkan tebing yang sedang dilalui negara ini — dan menyarankan bagaimana kami dapat membalikkan keadaan.
Di bawah perlindungan kesempatan yang sama, semua orang Amerika seharusnya memiliki kesempatan yang sama. Tetapi apakah itu benar-benar adil bagi mereka yang tidak memiliki sarana untuk bersaing — orang kulit putih, Hispanik, dan kulit hitam yang kurang mampu? Selain itu, anak-anak yang orang tuanya tidak kuliah belum tentu tahu seluk beluknya. Karena McGhee cukup adil untuk menunjukkan, ini adalah masalah yang melintasi garis rasial.

Dalam buku tersebut, McGhee mengkaji perumahan, ekonomi, demokrasi kita yang tidak representatif, perubahan iklim, dan komunitas. Dalam setiap kasus ini, dia telah melakukan penelitian pujian, menggabungkan fakta-fakta yang terungkap dan kisah-kisah memilukan tentang bagaimana rasisme terutama merugikan minoritas, tetapi juga kelas pekerja dan kulit putih yang miskin. Dalam setiap kasus dia menekankan peran rasisme – sering mengabaikan faktor lain. Meskipun demikian, dia membuat alasan kuat untuk peran rasisme yang sangat besar di masing-masing bidang ini, terutama ketika menyangkut hak suara – masalah yang menarik mengingat upaya Partai Republik saat ini untuk mencabut hak pemilih kulit hitam.

Terlepas dari kritik saya, The Sum of Us adalah salah satu dari sejumlah buku terbaru yang harus dibaca tentang ras di Amerika yang mencakup The Warmth of Other Suns oleh Isabel Wilkerson, How to be an Antiracist oleh Ibram X. Kendi , dan Between the World and Saya oleh Ta-Nehisi Coates. Pendapat McGhee berbeda karena dia adalah seorang aktivis dan sarjana dengan gelar sarjana hukum. Jumlah Kamimenunjukkan bagaimana kekuatan ekonomi dan politik-yang-akan telah mengeksploitasi ras untuk membagi orang Amerika menjadi suku-suku yang berperang terjebak dalam permainan zero-sum berjuang untuk apa yang tersisa setelah 1% teratas mengambil 40% dari kekayaan. Semua uang itu berarti bahwa sebuah kelompok elit memiliki barang curian untuk mendanai (dan mempengaruhi) politisi serta menggunakan media “independen” untuk mempengaruhi publik ke arah perpecahan yang diinginkan. Untungnya bagi kami, ada penulis seperti McGhee yang dapat menggambarkan tebing yang sedang dilalui negara ini — dan menyarankan bagaimana kami dapat membalikkan keadaan.

Share this:

Resensi Buku: The Sum of Us