Resensi Buku: The Rabbits, Sophie Overett – Sangat mudah untuk melihat mengapa buku menarik ini memenangkan Hadiah Penguin Literary Prize 2020. Ini mengeksplorasi kondisi manusia melalui kehidupan keluarga dari berbagai sudut pandang anggotanya.

Resensi Buku: The Rabbits, Sophie Overett

 Baca Juga : Review Buku Case Study, Oleh Graeme Macrae Burnet

bookcafe – Di antara fitur-fiturnya yang luar biasa adalah deskripsi warna-warni yang disebarkan Sophie Overett:

Daun jendela malam baru saja mulai diturunkan, membawa malam hitam bersama mereka. Bulan menggantung seperti kuku di atas mereka, redup di langit kelabu kehitaman. Ini memanggil pekikan liar lorikeets dan burung beo, membawa gumpalan malam pertama di sayap mereka.

Detail yang menarik seperti itu menyempurnakan latar belakang dan membantu mengatur suasana hati bagi banyak adegan emosional. Karena ini adalah novel tentang emosi – khususnya, emosi keluarga Brisbane yang disfungsional: Kelinci.

Delia adalah seorang guru seni, seorang pelukis berbakat dan ibu dari Olive, Charlie dan Benjamin. Dia terpisah dari pasangan lamanya, Ed. Delia tidak puas dengan hidupnya dan hubungannya dengan anak-anaknya penuh. Dalam banyak hal, dia adalah musuh terburuknya sendiri. Novel ini mengikuti kehidupan dia dan Olive selama beberapa minggu dan, secara lebih rinci, kehidupan Charlie dan Benjamin. Kadang-kadang cerita itu diceritakan dari sudut pandang Delia, kadang-kadang dari sudut pandang Olive atau salah satu dari yang lain.

Karena novel ini ditulis dengan sangat baik, pembaca tertarik pada kesulitan orang-orang ini seolah-olah mereka adalah kerabat dekat. Saya menemukan keluarga Kelinci, satu dan semua, sangat menjengkelkan karena mereka cenderung menjadi musuh terburuk mereka sendiri dan penulis telah membuat mereka nyata bagi saya sebagai sepupu saya. Seperti yang Delia katakan pada Olive:

Anda akan mengacaukan hidup Anda – jika Anda tidak percaya apa pun yang saya katakan, percayalah itu – dan Anda tidak akan pernah merasa tahu apa yang sedang terjadi, dan Anda akan terluka dengan cara yang tidak bisa Anda lakukan. jelaskan, itu sangat unik bagi Anda sehingga membagikannya akan terasa seperti memberi seseorang sesuatu dalam bahasa yang berbeda, atau memberikan mereka pisau, atau keduanya, tapi tidak apa-apa. Begitulah tumbuh dewasa.

Sudah menjadi prinsip lama bahwa seorang resensi harus mengkritik apa yang telah ditulis penulis, bukan apa yang diinginkan oleh resensi yang ditulis oleh penulis, dan resensi ini tidak memiliki masalah dengan diktum itu. Jadi fakta bahwa saya tidak berbagi pandangan dunia karakter dalam buku ini seharusnya tidak mempengaruhi ulasan ini, juga tidak. Ini adalah novel yang menarik dengan wawasan mendalam tentang kondisi manusia, sehingga Anda sangat ingin dapat mendiskusikan pandangan mereka dengan mereka.

Namun saya harus mengakui bahwa dalam satu hal ulasan ini melanggar. Alasannya adalah karena saya tidak mengerti mengapa beberapa karakter dikaruniai kekuatan supernatural. Tampaknya tidak ada alasan logis mengapa sebuah novel yang menceritakan kisah orang-orang nyata di Brisbane kontemporer membutuhkan dimensi ekstra, dan sama sekali tidak nyata ini. Benar, itu tidak merusak cerita; benar, supranatural dijalin dengan lembut ke dalam narasi; benar, tidak terlalu sulit untuk menangguhkan ketidakpercayaan. Tetapi meskipun demikian: mengapa? Saya menemukan aspek supernatural sebagai gangguan yang tidak perlu.

Yang mengatakan, di hari-hari pembatasan yang didorong oleh COVID ini, novel yang bagus sangat disambut, dan yang ini benar-benar menyerap. Sementara itu berurusan dengan banyak ketidakbahagiaan dan keraguan diri dan harapan yang digagalkan, itu bukan tanpa sedikit optimisme. Ini benar-benar akan membawa pembaca ke dunianya.

Share this:

Resensi Buku: The Rabbits, Sophie Overett
Tagged on: