A PROMISED LAND By Barack Obama – Barack Obama adalah penulis yang baik seperti mereka datang. Bukan hanya karena buku ini menghindari pemborosan, seperti yang mungkin diharapkan, bahkan dimaafkan, dari sebuah memoar yang besar dan kuat, tetapi hampir selalu menyenangkan untuk dibaca, kalimat demi kalimat, prosa yang indah di beberapa tempat, detail yang terperinci dan jelas. Dari Asia Tenggara hingga sekolah yang terlupakan di Carolina Selatan, ia membangkitkan rasa tempat dengan tangan yang ringan namun pasti. Ini adalah yang pertama dari dua jilid, dan itu dimulai di awal hidupnya, memetakan kampanye politik awalnya, dan berakhir dengan pertemuan di Kentucky di mana dia diperkenalkan ke tim SEAL yang terlibat dalam serangan Abbottabad yang menewaskan Osama bin Laden

A PROMISED LAND By Barack Obama

 Baca Juga : Review Buku “Dilarang Mengutuk Hujan” Iqbal Aji Daryono

bookcafe – Fokusnya lebih politis daripada pribadi, tetapi ketika dia menulis tentang keluarganya, itu dengan keindahan yang dekat dengan nostalgia. Menggeliat Malia ke celana ketat balet pertamanya. Tawa Baby Sasha saat dia menggigit kakinya. Napas Michelle melambat saat dia tertidur di bahunya. Ibunya mengisap es batu, kelenjarnya dihancurkan oleh kanker. Narasi ini berakar pada tradisi mendongeng, dengan kiasan yang menyertainya, seperti penggambaran seorang staf dalam kampanyenya untuk Senat Negara Bagian Illinois, “mengambil sebatang rokoknya dan menghembuskan asap tipis ke langit-langit.” Ketegangan dramatis dalam kisah penghancuran gerbangnya, dengan Hillary Clinton di sisinya, untuk memaksa pertemuan dengan China di KTT iklim sama menyenangkannya dengan fiksi noir; tidak heran ajudan pribadinya Reggie Love mengatakan kepadanya setelah itu bahwa itu adalah “kotoran gangster.” Bahasanya tidak takut akan kekayaan imajinatifnya sendiri. Dia diberi salib oleh seorang biarawati dengan wajah “beralur seperti lubang persik.” Penjaga halaman Gedung Putih adalah “pendeta yang pendiam dari tatanan yang baik dan khusyuk.” Dia mempertanyakan apakah ambisinya adalah “ambisi buta yang terbungkus dalam bahasa pelayanan yang samar-samar.” Ada romantisme, arus yang nyaris melankolis dalam visi sastranya. Di Oslo, dia melihat ke luar untuk melihat kerumunan orang memegang lilin, nyala api berkelap-kelip di malam yang gelap, dan orang merasa bahwa ini lebih menggerakkan dia daripada upacara Hadiah Nobel Perdamaian itu sendiri.

Dan bagaimana dengan Nobel itu? Dia tidak percaya ketika dia mendengar dia telah dianugerahi hadiah.

“Untuk apa?” dia bertanya. Itu membuatnya waspada terhadap kesenjangan antara harapan dan kenyataan. Dia menganggap citra publiknya terlalu tinggi; dia mendorong pin ke balon sensasinya sendiri.

Perhatian Obama jelas bagi siapa saja yang telah mengamati karir politiknya, tetapi dalam buku ini ia membuka diri untuk mempertanyakan diri sendiri. Dan pertanyaan diri yang biadab. Dia mempertimbangkan apakah keinginannya yang pertama untuk mencalonkan diri bukan tentang melayani sebagai egonya atau pemanjaan dirinya atau kecemburuannya pada mereka yang lebih sukses. Dia menulis bahwa motifnya untuk berhenti mengorganisir komunitas dan pergi ke Harvard Law adalah “terbuka untuk interpretasi,” seolah-olah ambisinya secara inheren dicurigai. Dia bertanya-tanya apakah dia mungkin memiliki kemalasan mendasar. Dia mengakui kekurangannya sebagai seorang suami, dia meratapi kesalahannya dan masih memikirkan pilihan kata-katanya selama pemilihan pendahuluan Demokrat yang pertama. Adalah adil untuk mengatakan ini: bukan untuk Barack Obama kehidupan yang tidak teruji. Tapi berapa banyak dari ini adalah meringkuk defensif, upaya untuk menempatkan dirinya di bawah sebelum orang lain bisa? Bahkan ini dia renungkan ketika dia menulis tentang memiliki “kesadaran diri yang dalam. Kepekaan terhadap penolakan atau terlihat bodoh.”

Keengganannya untuk bermegah dalam setiap pencapaiannya memiliki tekstur tertentu, kerendahan hati dari Liberal Amerika yang Cemerlang, yang tidak terlalu salah seperti yang biasa, seperti pose yang banyak dipraktikkan. Ini membawa dorongan untuk mengatakan, sebagai tanggapan, “Lihat, ambillah pujian!”

Momen langka ketika dia mengambil kredit, dengan alasan bahwa tindakan pemulihannya membuat sistem keuangan Amerika bangkit kembali lebih cepat daripada negara mana pun dalam sejarah dengan kejutan substansial yang serupa, memiliki gema disonan karena sangat tidak biasa. Penilaian dirinya sangat keras bahkan tentang gerakan kesadaran sosial pertamanya di masa remajanya. Dia memberikan penilaian orang dewasa pada politiknya yang memandang pusar, melabelinya sebagai pembenaran diri dan sungguh-sungguh dan tanpa humor. Tapi tentu saja; itu selalu pada usia itu.

Kecenderungan ini, lebih gelap dari kesadaran diri tetapi tidak segelap membenci diri sendiri, tampaknya telah memberinya sesuatu yang murah hati, kemanusiaan yang sehat, kemurahan hati yang mendalam; seolah-olah dia dibebaskan dan dimuliakan dengan memperlakukan dirinya sendiri dengan tangan terberat. Maka dia berlimpah dengan pengampunan dan pujian, memberikan manfaat dari keraguan bahkan kepada mereka yang hampir tidak layak. Dia membuat pahlawan orang: Claire McCaskill memilih hati nuraninya untuk Dream Act, anugerah Tim Geithner selama pergolakan kehancuran keuangan, dukungan prinsip Chuck Hagel terhadap kebijakan luar negerinya. Kecintaannya pada lingkaran dalam semester pertamanya — Valerie Jarrett, David Axelrod, David Plouffe, Robert Gibbs, Rahm Emanuel — menggerakkan, seperti budaya kerja yang ia ciptakan, untuk tidak mencari kambing hitam ketika ada yang salah. Dia membuat poin untuk secara teratur membaca surat-surat orang Amerika biasa tidak hanya untuk mengikuti keprihatinan para pemilih tetapi untuk mengangkat semangatnya sendiri dan menekan keraguannya sendiri. Pada hari terakhir George W. Bush di Gedung Putih, Obama marah melihat pengunjuk rasa, berpikir bahwa “tidak sopan dan tidak perlu” memprotes seorang pria di jam-jam terakhir masa kepresidenannya. Sebuah respon manusia yang indah. Tapi ini menjadi Barack Obama, penuntut-diri yang luar biasa, dia dengan cepat menambahkan bahwa pasti ada unsur kepentingan pribadi dalam posisinya karena dia sekarang akan menjadi presiden.

 Baca Juga : Buku Karanganan j patrick lewis yang Sangat Menarik

Namun untuk semua penilaian dirinya yang kejam, hanya ada sedikit dari apa yang dibawakan oleh memoar terbaik: pengungkapan diri yang sebenarnya. Begitu banyak yang masih pada penghapusan dipoles. Seolah-olah, karena dia curiga dengan emosi yang berlebihan, emosi itu sendiri diredam. Dia menulis secara mendalam tentang mur dan baut yang melewati Undang-Undang Perawatan Terjangkau yang terkenal, tetapi dengan tidak adanya interioritas. “Saya suka wanita itu,” katanya tentang Nancy Pelosi, setelah percakapan telepon tentang satu-satunya cara untuk melewati filibuster Republik di Senat – dengan meloloskan RUU versi Senat di DPR. Tapi kita tidak bisa mendekati ukuran berapa harga emosional atau bahkan intelektual yang telah dia bayar untuk banyak penghalang jalan Partai Republik yang jahat yang membuat percakapan telepon itu diperlukan sejak awal. “Jika saya terkadang menjadi sedih, bahkan marah, atas banyaknya informasi yang salah yang membanjiri gelombang udara, saya bersyukur atas kesediaan tim saya untuk mendorong lebih keras dan tidak menyerah,” tulisnya. Dan orang langsung berpikir: jika?

Share this:

A PROMISED LAND By Barack Obama