10 Buku Baru Yang Menarik Dari Penulis Pendatang Baru, Jutaan buku baru memasuki pasar setiap tahun — tetapi, sejujurnya, sebagian besar tidak akan pernah mencapai ketenaran dan kekayaan besar. Akibatnya, masih ada begitu banyak penulis hebat di luar sana yang tidak diketahui orang: ahli bahasa dengan kisah luar biasa untuk diceritakan.

Dalam upaya untuk memperbaiki ketidakseimbangan ini, berikut adalah 10 buku luar biasa dari penulis yang sedang naik daun yang layak untuk Anda pertimbangkan dan pasti akan membuat Anda merasakan sesuatu. Entah itu kegembiraan atau keputusasaan (terkadang dalam buku yang sama), judul-judul ini akan menyandera Anda dengan kata-kata tertulis yang indah.

1. Jersig oleh JB Whitehouse

Buku ini mengikuti karakter utama untuk menyaingi beberapa “pencari identitas” sastra besar zaman kita. Narator kami, “Q”, adalah seorang pemuda yang ingin tahu tetapi memiliki jalan terbatas tentang bagaimana melarikan diri dari kehidupan duniawinya … yaitu, sampai kesempatan bertemu dengan Jersig, seorang pengusaha kaya dan sukses yang memperkenalkan Q ke yang sama sekali baru ( dan tidak sepenuhnya menguntungkan) cara hidup.

Pada satu tingkat, Jersig adalah kisah peringatan yang gemilang tentang bahaya berteman dengan orang asing — serta peluang hidup yang luas untuk melakukannya. Tapi itu lebih dari itu: kisah klasik identitas dan introspeksi mendalam, disampaikan oleh suara baru yang kreatif dan cerdas.

Baca Juga : Review 10 Buku Terbaik Toni Morrison

2. The Rage Colony oleh Shanon Hunt

Shanon Hunt tampaknya memiliki formula ini. Melesat ke kancah sastra dengan debut 2019-nya The Pain Colony , dia memanfaatkan pengalaman masa lalunya sebagai eksekutif farmasi dengan sangat baik dan telah lebih jauh menembus subgenre thriller medis dengan sekuel yang menggigit kuku.

The Rage Colony adalah film thriller yang menggugah pikiran, bahkan lebih kompleks yang menyoroti bahaya yang terlalu nyata dari rekayasa dan manipulasi genetika. Hunt memiliki bakat untuk menciptakan ketegangan yang membalik halaman yang didasarkan pada teori ilmiah, kemudian secara halus menutupinya dengan horor gelap.

3. A Palm Beach Scandal oleh Susannah Marren

Dengan hanya dua buku, Susannah Marren telah memojokkan pasar sastra untuk Palm Beach, surga Florida tempat keluarga menghadapi tekanan kuat untuk tampil “sempurna” setiap saat. Marren sendiri adalah detektif psikologis yang ahli dan penafsir perasaan tersembunyi — belum lagi konsekuensi menyimpan rahasia.

Menurut bookcafe.net Dalam A Palm Beach Scandal , dia mengerahkan bakatnya, menggali jauh ke dalam hubungan dua saudara perempuan satu sama lain, orang tua mereka, seorang suami, dan seorang kekasih. Marren sangat ahli dalam mengambil situasi luar biasa dan merasakan respons karakter yang realistis ; terlepas dari semua drama, buku ini tidak pernah terasa seperti melompati hiu.

4. Franklin Rock oleh Mark E. Klein

Siddhartha satu bagian dan Forrest Gump satu bagian, mahasiswa sarjana Franklin Rock telah dipilih untuk mengubah dunia. Dalam satu momen yang luar biasa, Franklin mengetahui bahwa hidupnya akan menjadi petualangan yang tidak seperti yang lain: dia harus melakukan perjalanan melalui waktu untuk memiliki kebangkitan spiritual, menemukan takdirnya, dan memberikan hadiah (yang isinya tidak dia ketahui) kepada umat manusia.

Penuh dengan sentimen mendalam dan tema universal, namun menyampaikan semuanya dengan sentuhan ringan, Franklin Rock adalah — seperti yang dikatakan penulis buku terlaris New York Times Jane Stanton Hitchcock — tidak kurang dari “The New Age Candide .”

5. The Audacity of Sara Grayson oleh Joani Elliott

Apa yang terjadi ketika keinginan ibumu yang sekarat menjadi mimpi terburukmu? Itulah dasar dari novel debut Joani Elliott ini, yang memadukan genre dengan cara yang menarik. Protagonis kami, Sara Grayson, adalah seorang penulis kartu ucapan berusia 32 tahun dengan beberapa ambisi sastra lainnya.

Tapi itu berubah ketika Sara mengetahui bahwa ibunya yang baru saja meninggal — seorang penulis novel ketegangan yang terkenal di dunia — ingin Sara menyelesaikan buku terakhir dalam seri terlarisnya. Dalam usahanya untuk mengisi posisi ibunya, Sara menemukan rahasia keluarga yang seharusnya tidak pernah dia temukan … rahasia yang mengancam baik buku yang dia coba buat danseluruh warisan ibunya.

6. Walking Among Birds oleh Matthew Hickson

Sebuah drama yang rapi dan menarik, ada banyak hal yang disukai tentang Walking Among Birds : kisah yang menawan, pemeran yang bersemangat, latar sekolah asrama yang indah dan alam sekitarnya, narator yang ingin Anda ajak minum, dan janji yang menjanjikan. penulis dengan daging sastra untuk melakukan semuanya.

Hickson menggunakan rahasia gelap tidak hanya untuk mengatur cerita, tetapi untuk memajukannya — dalam nada yang menarik dari The Secret History dan If We Were Villains — melalui mekanisme canggih yang hanya cocok dengan kecakapan prosanya. (Satu kalimat yang sangat bagus, dingin karena di luar konteks, berbunyi: “Kelemahan daging kita seharusnya tidak sebanding dengan ketekunan roh kita.”)

7. Moments Like This oleh Anna Gomez dan Kristoffer Polaha

Mampu berbagi perasaan universal dan menawarkan jaminan bahwa semuanya akan baik-baik saja, jika hanya melalui media novel roman , sangat berarti bagi Anna Gomez. “The Happily Ever After menandakan bagi saya, lebih dari segalanya, harapan. Dan saya pikir orang-orang saat ini hanya mencari harapan.” Ketika dia bertemu mitra penulis Kristoffer Polaha, itu adalah pikiran yang benar-benar “bertemu-imut”.

Puncaknya adalah Moments Like This: buku pertama dalam seri From Kona with Love , yang menyatukan romansa multikultural, cinta, kehilangan, dan penebusan. Saat-saat Seperti Inimemulai kisah keluarga yang berlatar pulau Hawaii yang indah, pertama-tama berfokus pada pasangan Andie dan Warren, yang memulai petualangan baru bersama dalam suasana yang sangat menyenangkan.

Baca Juga : Resensi Buku Sapiens karya Yuval Noah Harari

8. EO-N oleh Dave Mason

Dalam ulasannya tentang EO-N , Dennis Hetzel mencatat, “Mason jelas bukan penulis pertama yang menggunakan kengerian Nazi Jerman sebagai perancah untuk sebuah cerita menarik yang relevan dengan hari ini. Apa yang membuat EO-N istimewa adalah bagaimana dia melakukannya dengan mata yang segar, plot yang menarik, dan ketangkasan seorang penulis yang percaya diri.

” Dalam tulisan yang apik dengan plot yang lebih tajam ini, eksekutif biotek Alison Wiley ditarik ke dalam misteri berusia 74 tahun yang dimulai di bawah permukaan gletser Norwegia. Mason dengan ahli menghubungkan titik-titik antara kakek Wiley — seorang pilot Angkatan Udara Kerajaan Kanada yang sombong pada tahun 1945 — dan pilot Luftwaffe yang kecewa Mayor Günther Graf, terperangkap dalam kengerian Nazi Jerman yang tak terkatakan. Perjalanan yang terjalin erat dan mencekam melalui masa lalu dan masa kini.

9. Snatch 2&20 oleh Luke E. Fellows

Penulis Luke Fellows menggambarkan dirinya sebagai co-founder yang sekarang sudah pensiun dari hedge fund yang berfokus pada teknologi. Dia menambahkan: “Ironi tidak hilang pada saya bahwa kesuksesan saya di industri keuangan memberi saya sarana untuk menghabiskan waktu saya dengan merusaknya.” Hasilnya adalah Snatch 2&20 , sebuah sindiran tegang di Wall Street yang merenungkan pertanyaan:

Apakah Anda akan menjual jiwa Anda kepada titan dana lindung nilai sosiopat seharga puluhan juta dalam bentuk uang kotor? Bagaimana dengan istri seksi Anda? Bagaimana jika itu berarti menyesuaikan diri dengan pengusaha teknologi yang neurotik dan bejat sambil mempertaruhkan kebebasan Anda, dan mungkin bahkan hidup Anda? Bagian yang sama dari Black Mirror dan Adam McKay, Snatch 2&20 akan membuat pembaca tertawa satu saat dan ngeri berikutnya pada kesialan modern dari protagonis yang bernasib buruk.

10. The Secret Diaries of Juan Luis Vives oleh Tim Darcy Ellis

Setelah menemukan buku ini, pembaca akan bertanya-tanya mengapa mereka belum pernah mendengar nama Juan Luis Vives sebelumnya. “Saya sebenarnya tidak sengaja menemukan Vives,” kata tim darcy ellis author. “Dia sangat penting di abad ke-16 tetapi sebagian besar telah dilupakan oleh arus utama.

” Dalam fiksi sejarah yang luar biasa ini, Ellis dengan gamblang menghidupkan kembali Vives melalui tulisan-tulisan imajiner yang menangkap seorang pria yang benar-benar maju di masanya. Ellis memutar buku harian Vives dengan semua emosi mentah yang Anda harapkan dari seorang pria yang menghabiskan hidupnya lari dari kekuatan yang ingin dia mati, tetapi cukup bijaksana untuk mengetahui bahwa “[bahkan jika] itu adalah dunia yang kejam, satu-satunya cara untuk mengubah itu untuk tinggal di dalamnya.”

Share this:

10 Buku Baru Yang Menarik Dari Penulis Pendatang Baru
Tagged on: